21 Anggota Keluarga di Gaza Tewas Akibat Kebakaran, PYM: Blokade Israel Perparah Kehidupan Warga!

GAZA MEDIA, GAZA – Gaza adalah rumah bagi 2,3 juta orang, salah satu wilayah dengan kepadatan penduduk tertinggi di dunia. Menurut PBB, hampir 600.000 pengungsi di Gaza tinggal di delapan kamp yang penuh sesak. Rata-rata, ada lebih dari 5.700 orang per kilometer persegi – sangat mirip dengan kepadatan penduduk di London – tetapi angka itu meningkat menjadi lebih dari 9.000 jiwa di Kota Gaza.

Bencana kebakaran kembali terjadi di sebuah bangunan apartemen kamp Jabalia Jalur Gaza yang telah merenggut 21 nyawa-7 di antaranya anak-anak- dan 30 lainnya alami luka-luka, Jumat dini hari (18/11/2022). Palestine Youth Movement (PYM) menuntut Israel bertanggung jawab penuh terhadap korban tewas akibat kobaran api. Diketahui, Gaza sudah menjadi tempat terpadat di bumi, infrastruktur yang buruk dengan tidak adanya bahan bangunan yang aman akibat gempuran jet tempur Zionis beberapa dekade terakhir, serta blokade yang berlangsung selama 16 tahun kian memperparah situasi kehidupan bagi warga Gaza.

“Blokade Gaza harus diakhiri. Jika tidak, maka tidak akan ada upaya serius yang dilakukan untuk mencegah bencana serupa terjadi lagi ke depannya” Aktivis PYM menyebutkan. PYM menuntut pencabutan penuh blokade dan segera memberi akses bahan bangunan, peralatan medis, dan perlengkapan keselamatan logistik untuk masuk dan keluar dari Jalur Gaza. Serta memberikan kebebasan penuh untuk 2 juta warga Palestina di Gaza, memuilhkan kembali sektor ekonomi seluruh wilayah pendudukan Palestina lainnya.

Dilansir dari @metraswebsite, warga Palestina yang terblokade di Jalur Gaza kembali terbangun pagi ini untuk menghadiri kuburan massal, di mana kebanyakan diantara korban syahid adalah  anak-anak yang mungkin berhak bahagia ketika mereka berkumpul bersama sepupu mereka, menikmati permen dan manisan dengan penuh canda tawa. Serta orang tua yang tengah merindukan reuni keluarga mereka setelah berpisah dalam jangka waktu yang cukup lama.

Rasa haru dan duka menyelimuti warga Gaza pagi ini, jiwa dan raga mereka terbebani oleh kelelahan setelah semalaman terkurung dalam waktu yang cukup lama membantu padamkan kobaran api tragedi di kamp Jabalia. 21 anggota dalam satu keluarga meninggal syahid saat berkumpul merayakan acara syukuran menyambut suka cita.

Banyaknya bensin yang disimpan di dalam rumah menyebabkan sumbu api melahap cepat hingga berakibat fatal menimbulkan kobaran api. Menurut saksi setempat, beberapa jerigen bahan bakar sengaja disimpan untuk mengoperasikan generator listrik/genset. Mungkin misil Israel bukanlah mesin pembunuh kali ini, tetapi apapun itu pembunuh itu sendiri: pendudukan Israel dan blokade 16 tahun secara perlahan mencekik kehidupan warga Palestina terkhusus bagi warga Gaza.

Selama 16 tahun, Jalur Gaza mengalami krisis bahan bakar yang mempengaruhi semua aspek kehidupan, meliputi listrik, air bersih, transportasi, obat-obatan, mesin pemanas untuk hadapi musim dingin, fasilitas pendidikan dan bahan bakar tidak terpenuhi dengan layak. Mengakali krisis ini, warga Gaza terus gigih mencoba berbagai cara bisa hemat dengan menyelundupkan dan membakar plastik, bahkan menggunakan minyak goreng falafel demi bertahan hidup dengan harapan blokade tidak akan mampu mengalahkan mereka.
(ofr/ofr)