Indeks Palestina

Privasi Warga Palestina Terancam, Israel Legalkan Hukum Agen Mata-mata Shin Bet

GAZAMEDIA, TEL AVIV – Sherut haBitachon haKlali atau lebih dikenal sebagai Shin Bet adalah organisasi kontraspionase Israel yang disebut juga dengan GSS. Melalui Kementerian Kehakimannya, penjajah Israel tengah berupaya legitimasikan spionase elektronik di dalam amandemen undang-undang Layanan Keamanan Umum.

Agen tersebut bertujuan melacak privasi warga Palestina, di mana hal ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Menurut surat kabar Ibrani, Haaretz, Amandemen yang akan segera dilakukan akan mencakup Bagian 11 dari hukum Shin Bet.

Kebijakan itu muncul beberapa hari setelah jaksa agung pemerintah penjajah menanggapi surat-surat dari pusat-pusat hak asasi manusia wilayah Palestina, meminta penjelasan atas surat-surat ancaman yang diterima oleh orang-orang Palestina di wilayah 1948 selama Dignity Endowment pada bulan Mei lalu.

Penasihat menanggapi pesan tersebut dengan menekankan bahwa “Shin Bet mengakui bahwa dia mengirim pesan-pesan ini,” dan juru bicara agensi tersebut mengklaim, “bahwa pesan itu datang dalam kerangka menjaga keamanan.”

Amandemen baru ini mengatur legitimasi mata-mata Shin Bet yang jelas melanggar hak privasi individu tanpa memberitahu pihak sebelumnya,” seperti yang dikonfirmasi oleh pengacara hak-hak minoritas Arab di Israel, Uday Mansour.

“Mata-mata tanpa referensi”

Mansour mengatakan bahwa “amandemen akan mencakup Pasal 11 undang-undang yang berlaku pada tahun 2002, untuk memastikan bahwa perangkat melegalkan penggunaan alat mata-mata elektronik baru, termasuk program seperti Pegasus, dengan efek surut, dan menjamin kebebasan mutlak bagi perangkat untuk memata-matai. .”

“Kami di depan melegitimasi mata-mata Shin Bet tanpa pengawasan, hukum, atau otoritas memberikan persetujuan atau tidak untuk pelanggaran ini,” tambahnya.

Mansour menunjukkan bahwa puhak pusat mengirim pesan ke penasihat pemerintah penjajah setelah agresi Mei lalu yang dimenangkan oleh Jalur Gaza, untuk mengklarifikasi tentang pesan ancaman yang sampai ke Palestina dari dalam, yang berbunyi: “Halo, Anda membuat kerusuhan, kami akan meminta pertanggungjawaban Anda, dinas intelijen .” demikian pesan otomatis yang dikirim pihak Israel. []