Israel Tahan 20 Penjaga Al-Aqsa 2021, Pelanggaran Besar Digelar

GAZA MEDIA, AL-QUDS –¬†Dalam rangka menargetkan Masjid Al-Aqsha Al-Mubarak dan memungkinkan pemukim yahudi untuk menyerbunya, selama tahun 2021, dari awal hingga akhir tahun, masjid tersebut menjadi target serangan dan pembatasan Israel terus menerus terhadap penjaganya dan karyawan Departemen Wakaf Islam.

Serangan pendudukan Israel terhadap penjaga Al-Aqsa dan karyawannya dilakukan dengan mencegah mereka menghadapi para penyusup yahudi yang hendak menyerbu masjid dan memaksa mereka untuk menjauh dari tur provokatif mereka yahudi, seperti dikutip dari Palinfo, (1/1).

Pendudukan Israel juga menargetkan para penjaga dan karyawan melalui penangkapan di tempat kerja mereka, memanggil mereka untuk diinterogasi, menggerebek rumah mereka, dan mendeportasi mereka dari Masjid Al-Aqsa untuk jangka waktu mulai dari satu minggu hingga enam bulan.

Selama tahun ini, pasukan pendudukan menangkap dan menahan lebih dari 20 penjaga Al-Aqsha dan mendeprtasi mereka dari Masjid Al-Aqsha untuk periode yang berbeda-beda, sementara lebih dari 15 penjaga terluka dengan peluru karet, selama penyerbuan Al-Aqsha di sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.

Februari lalu, alat berat pendudukan Israel menghancurkan sebuah bangunan tempat tinggal dua lantai yang terdiri dari empat flat milik penjaga Al-Aqsha Fadi Elyan dan menghadapi serangkaian pengadilan dan tindakan sewenang-wenang terhadapnya dan keluarganya yang sekarang terkatung-katung tanpa tempat tinggal setelah rumah mereka dibongkar.

Selama tahun ini, karyawan Komite Rekonstruksi Masjid Al-Aqsha menjadi sasaran pelecehan terus-menerus saat menjaga Masjid Al-Aqsa Al-Mubarak.

Pendudukan Israel menargetkan sisi timur Masjid Al-Aqsha dan mengizinkan para pemukim yahudi menyusup untuk melakukan ritual di sana, di samping keputusan pengadilan pendudukan, yang mengumumkan bahwa mereka diizinkan untuk melakukan ibadah yahudi dan menyerbu Al- Masjid Aqsha.

Masjid Al-Aqsha menjadi sasaran beberapa pelanggaran selama tahun 2021, baik melalui serangan harian kelompok pemukim dengan penjagaan dan perlindungan ketat dari pasukan pendudukan, atau serangan yang terjadi selama bulan Ramadhan oleh pasukan khusus.

Selama penyerbuan yang dilakukan oleh pendudukan di akhir Ramadhan, tercatat lebih dari 800 orang terluka di antara para jamaah shalat, sebagian besar di kepala dan wajah, dan ada luka serius dari peluru karet, dan mati lemas karena tembakan air mata. tabung gas.

Adapun jumlah penyerbuan Masjidil Aqsha sejak awal tahun mencapai 34.562 pemukim, dibandingkan 19 ribu pada 2020 dan hampir 30 ribu pada 2019.

Selama penyerangan, para pemukim melakukan doa Talmud, mengibarkan bendera negara Israel dan meniup terompet.

Di antara pelanggaran paling berat terhadap Al-Aqsha selama tahun 2021, pendudukan melakukan pemindaian di halaman Al-Aqsha yang tujuannya tidak diketahui sampai sekarang dan menutup pintunya terus-menerus, dan mencegah jamaah masuk atau keluar. dia.[]