Sulit Kalahkan Pejuang Jenin, Israel Kerahkan Helikopter Apache untuk Pertama Kalinya Sejak Tahun 2002

GAZA MEDIA, TEPI BARAT – Israel menggunakan helikopter serang Apache di Tepi Barat untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 saldigeox lingerie super sexy completini intimi molto sexy mandarinaduckoutlet kleankanteentrinkflasche geoxoutlet air max goaterra 2.0 24bottlesclima fracominaoutlet harmontblainescarpe donkeywinkekatze guardianialberto gioie-di-gea donkeyluckycat mandarinaduckoutlet tahun selama serangan Senin (19/6/2023) pagi di Jenin, yang menewaskan sedikitnya lima warga Palestina dan melukai 91 lainnya.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan bahwa setelah sebuah kapal pengangkut pasukan Panther dihantam oleh alat peledak improvisasi (IED) yang “tidak biasa dan dramatis” yang ditembakkan oleh para pejuang Palestina, sebuah helikopter tempur Apache ditembakkan untuk mendukung pasukan komando Israel.

Penggunaan helikopter AS, yang dibuat oleh perusahaan kedirgantaraan Boeing, sangat penting karena peraturan berat yang dibawanya dan karena Apache Israel diyakini tidak menembakkan rudal di Tepi Barat yang diduduki sejak tahun 2002, selama hari-hari Intifada Kedua.

Sementara Israel secara teratur meluncurkan serangan udara di Gaza, penggunaan helikopter serang bersenjata berat di tempat yang pada dasarnya merupakan zona pemukiman adalah tanda yang mendalam dari peningkatan agresi militer Israel.

Situasi keamanan di Tepi Barat kian memburuk selama beberapa waktu. Israel melancarkan serangan berulang kali ke Jenin selama setahun terakhir. Setidaknya delapan tentara Israel diyakini terluka dalam serangan Senin pagi kemarin, yang berlangsung selama beberapa jam.

Tujuan penggerebekan itu adalah untuk menangkap aktivis Hamas berusia 36 tahun, Assem Abu al-Haija, dari lingkungan Jabriyat di pinggiran kota Tepi Barat Utara.

Video dari kamp pengungsi Jenin terkam detik-detik helikopter serang menembakkan suar, memicu spekulasi bahwa pejuang Palestina di sana telah memperoleh rudal anti-pesawat yang dapat diluncurkan dari beberapa sisi

 

‘Kenangan berat’

Wafa Jarrar, seorang warga Palestina di kamp pengungsi Jenin, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa sepupunya tewas dalam serangan udara Israel di sana pada Februari 2002.

“Apa yang terjadi hari ini tidak mudah bagi seluruh warga Jenin dan tentunya bagi mereka yang kehilangan anggota keluarga,” ujarnya. “Ini membawa serta kenangan berat dari 20 tahun yang lalu. Itu tidak mudah sama sekali, tidak pada level psikologis dan tidak pada level emosional.”

Helikopter Apache digunakan oleh Israel di Tepi Barat setidaknya empat kali selama tahun 2002.

‘Hari ini, kita mengingat bencana pada hari-hari yang mengerikan itu’ – Wafa Jarrar, penduduk Jenin

Orang-orang yang selamat dari serangan pada 6 April 2002 menjelaskan bagaimana mereka tahu bahwa api berasal dari helikopter Apache “karena kami dapat melihat kabel” yang memandu misil.

Salah satu korban serangan itu, seorang wanita terkena rudal dari helikopter Apache yang ditembakkan langsung ke kamarnya di lantai atas sebuah gedung. Bangunan itu hanya ditempati oleh warga sipil.

Jarrar mengatakan kepada Middle East Eye bahwa serangan hari Senin dan penggunaan helikopter serang telah membangkitkan kembali kenangan menjadi sasaran serangan udara Israel.

“Hari ini, dengan menyerang kami dari udara, mereka mencoba mematahkan perlawanan di Jenin,” katanya.

Ini, katanya, adalah gema dari serangan udara yang dilakukan pada tahun 2002, ketika tentara Israel berusaha menargetkan kepemimpinan kelompok pejuang Palestina. “Jumlah kerusakan sangat besar, seluruh lingkungan hancur,” kata Jarrar kepada MEE.

 

‘Tangki terbang’

Ada sisi lain di mana Zionist Israel dengan sengaja menggunakan perlatan tempur canggih dan menyebarluaskan detik-detik video penembakan dan penyerangan terhadap warga sipil Palestina adalah untuk melancarkan bisnis penjualan senjata mereka ke berbagai belahan dunia. Dengan dalih kerjasama alutsista dan kemanan, sadis memang. Wajar beberapa negara Arab lakukan kerjasama dengan mereka.

Helikopter Apache mulai beroperasi dengan Angkatan Darat Amerika Serikat pada tahun 1984 dan telah diekspor ke sejumlah negara di seluruh dunia, termasuk Mesir, Arab Saudi, Maroko, Qatar, Uni Emirat Arab, Inggris, dan Israel.

Itu telah digambarkan sebagai “helikopter paling mematikan yang pernah dibuat”, sebuah “tank terbang … dirancang untuk bertahan dari serangan berat dan menimbulkan kerusakan besar”.

Helikopter ini pertama kali digunakan dalam pertempuran militer sebagai bagian dari invasi AS ke Panama pada tahun 1989.

Apache AH-64D Longbow dikerahkan oleh AS di Afghanistan dan Irak, dan pesawat tersebut telah digunakan oleh Amerika di Kosovo, Bosnia, dan Turki. Inggris dan Belanda juga menggunakan helikopter di Afghanistan dan Irak.

Pada tahun 2021, ketika Kabul jatuh ke tangan Taliban, AS menggunakan helikopter Apache untuk membubarkan massa.

Israel menerima helikopter Apache pertamanya pada awal 1990-an. Pesawat tempur tersebut diterima oleh Skuadron 113, skuadron “Tawon” yang melakukan pembunuhan terhadap pemimpin Hizbullah Abbas Mousavi pada tahun 1992.

Israel terus menggunakan helikopter Apache secara ekstensif di Gaza dan Lebanon dan di Tepi Barat yang diduduki selama Intifada Kedua.

 

‘Hanya permulaan’

Saat ini, Angkatan Udara Israel mengoperasikan dua skuadron Apache, dengan skuadron “Tawon” menggunakan helikopter model D Longbow dan skuadron “Patan” menggunakan helikopter model A.

Setelah lebih dari dua dekade, pengerahan helikopter di Tepi Barat yang diduduki adalah tanda seberapa jauh situasi di sana telah meningkat.

Serangan besar-besaran Israel di Jenin membunuh lima warga Palestina dan melukai puluhan lainnya

Pemerintah Israel dilaporkan memberikan tekanan serius pada pasukan keamanan untuk melancarkan operasi militer ekstensif di Tepi Barat Utara.

Pasukan Ziinist dikatakan menentang operasi besar, tetapi Haaretz telah melaporkan bahwa Shin Bet (agen mata-mata Israel) melalui sejumlah dinas keamanan mereka secara bertahap berubah pikiran mereka menggunakan senjata tersebut.

Bagi warga kamp pengungsi Jenin, kehadiran helikopter serang di langit merupakan pertanda buruk.

“Hari ini, kita mengingat bencana pada hari-hari yang mengerikan itu,” kata Jarrar mengenang serangan udara tahun 2002. “Banyak orang tewas. Banyak bangunan dan banyak bisnis hancur.”

“Area penembakan di Jenin hanyalah permulaan,” katanya. “Saya yakin mereka akan segera menggunakan cara brutal seperti ini lagi.”

 

Source: Middle East Eye, Quds News Network

Editor Design: Nurlita Sari

Translate: Nafila Bachmid & OFR, Gaza Media

 

Sulit Kalahkan Pejuang Jenin, Israel Kerahkan Helikopter Apache untuk Pertama Kalinya Sejak Tahun 2002 Read More »