Di Balik Kisah Cinta Sepakbola Aljazair dan Palestina?

Saat peluit akhir dibunyikan di Stadion Al Bayt di Al-Khor Qatar Sabtu lalu, menobatkan Aljazair sebagai pemenang Piala Arab FIFA 2021, kafe tepi pantai Maher al-Baqa di Kota Gaza meledak dengan kegembiraan.

Pelanggannya mengibarkan bendera Aljazair saat mereka dengan gembira bergoyang dan menari dabke dengan nyanyian sepak bola “1, 2, 3 … Viva Algerie”. Cokelat dan permen dibagikan, dan beberapa wanita yang duduk di meja menambah perayaan dengan ululating.

“Meskipun tim nasional Palestina tersingkir di babak penyisihan grup, kami memandang tim Aljazair sebagai milik kami, dan kemenangan mereka sebagai milik kami,” kata al-Baqa. “Mereka mendukung dan mencintai kami lebih dari negara atau tim Arab lainnya.”

Sepanjang turnamen 18 hari yang diselenggarakan oleh Qatar, dukungan untuk Palestina telah diperlihatkan dengan penuh semangat. Selama upacara pembukaan, sorakan paling keras dari para penggemar yang hadir datang saat lagu kebangsaan Palestina dinyanyikan.

Bendera Palestina juga hadir di stadion yang dikibarkan oleh para pendukung permainan indah itu. Tetapi untuk tim Aljazair – dan penggemar mereka – orang bisa salah mengira bahwa mereka mewakili Palestina.

Dalam wawancara pasca-pertandingannya setelah Aljazair mengalahkan Maroko di perempat final, bek Houcine Benayada menunjuk ke bendera Aljazair dan Palestina yang dia sampirkan di tubuhnya dan berkata: “Kami tidak bermain untuk bonus apa pun, kami bermain untuk ini. Dua bendera.”

Dan setelah pertandingan final melawan Tunisia, pelatih Aljazair Majid Bougherra mendedikasikan kemenangan negaranya untuk Palestina – dan untuk “Jalur Gaza pada khususnya”.

Tetapi dari mana datangnya dukungan yang terbuka dan seringkali emosional ini untuk Palestina – dibandingkan dengan negara-negara Arab lainnya?

Menurut Tagreed al-Amour, seorang jurnalis olahraga dan anggota dewan direksi di klub sepak bola Palestina al-Hilal, solidaritas Aljazair untuk Palestina lazim di kalangan pemerintah dan publik – sangat kontras dengan mayoritas pemerintah Arab yang memilih mengisolasi diri mereka dari dukungan rakyat terhadap perjuangan Palestina dan telah menormalkan hubungan dengan Israel atau memiliki hubungan jalur belakang.

“Penekanan solidaritas diwakili, atau bisa dikatakan selesai, melalui olahraga,” kata al-Amour, berbicara dari Kota Gaza.

Sebagai imbalannya, bendera Aljazair hadir selama berbagai acara di seluruh alun-alun dan pusat-pusat juga toko-toko di seluruh kota seperti Ramallah, Kota Gaza dan Yerusalem, dan bahkan dikibarkan selama protes di Tepi Barat yang diduduki melawan pendudukan Israel. “Dukungan Aljazair dalam sepak bola untuk Palestina selalu menarik perhatian tentang perlunya dukungan Arab yang berkelanjutan untuk hak menentukan nasib sendiri bagi Palestina dan untuk mengakhiri pendudukan Israel,” al-Amour menjelaskan.

“Mereka yang memahkotai kemenangan mereka dengan bendera Palestina dan keffiyeh [syal] melakukannya untuk mengirim pesan satu darah, simbol persatuan Arab, dan penolakan terhadap kolonialisme dan normalisasi.” Bagi komentator BeIN Hafid Derradji, solidaritas Aljazair dengan Palestina adalah “intrinsik bagi setiap anak Aljazair”.

“Itu hadir di keluarga, jalan, masjid dan sekolah yang semuanya menanamkan nilai-nilai perlawanan, kebebasan dan cinta dan dukungan perjuangan rakyat Palestina melawan pendudukan,” katanya kepada Al Jazeera.

Solidaritas atas kolonialisme

Dijajah oleh Perancis selama 132 tahun, Aljazair mendapat julukan di antara dunia Arab sebagai “negara sejuta setengah martir”. Menurut jurnalis olahraga Aljazair Maher Mezahi, solidaritas dan cinta yang ada antara orang-orang Aljazair dan Palestina “berkaitan dengan fakta bahwa orang Aljazair memahami kehancuran kolonialisme pemukim”. “Ada sentimen membenci sistem [kolonial] itu,” katanya, berbicara dari ibu kota Aljir. Mantan Presiden Aljazair Houari Boumediene pada awal 1970-an mengatakan: “Kami bersama orang-orang Palestina, apakah mereka tertindas atau penindas.”

Perang kemerdekaan Aljazair tahun 1954-62 sangat mempengaruhi kebijakan luar negeri negara itu dan dukungannya untuk tujuan pembebasan orang-orang terjajah di seluruh dunia. Palestina tidak terkecuali, dengan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mendirikan kantor di Aljir tak lama setelah kemerdekaan Aljazair.

Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1988, di Aljazair PLO bertemu untuk mendeklarasikan berdirinya negara Palestina. Bahwa perjuangan Palestina sangat penting bagi orang-orang Aljazair terlihat jelas di stadion, yang digambarkan Mezahi sebagai cerminan akurat dari apa yang dirasakan di masyarakat karena kebebasan berekspresi yang lebih besar yang dimiliki penggemar di ruang itu. “Stadion itu seperti corong yang memberikan suara kepada kelas pekerja di Aljazair,” katanya.

Pandangan ini diamini oleh Derradji, yang mengatakan bahwa pemuda yang menghadiri pertandingan sepak bola menunjukkan “kesadaran yang tinggi”. “Gerakan protes Aljazair pada 2019, sampai batas tertentu, dimulai di stadion,” kata Derradji, merujuk pada protes yang dalam beberapa bulan memaksa kepergian Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika. “[Pemuda] menolak untuk terlibat dengan asosiasi politik karena mereka menganggap mereka terlibat. Jadi mereka menggunakan stadion sebagai platform untuk mengekspresikan perasaan dan posisi mereka.”

Menurut al-Amour, stadion tidak lagi sebatas ruang untuk kompetisi olahraga. “Stadion sepak bola telah menjadi salah satu alat paling menonjol untuk menyuarakan dukungan, advokasi, atau meningkatkan kesadaran terhadap beberapa masalah politik dan sosial, melalui nyanyian, poster, atau lagu. Stadion juga merupakan alat untuk mengukur kesadaran massa populer,” jelasnya.

Melalui ruang itu, salah satu nyanyian paling organik dan populer berkembang di kalangan penggemar sepak bola Aljazair: “Falasteen Chouhada”, yang berarti “Palestina, [tanah] para martir”. Nyanyian itu dinyanyikan di ribun penonton sepanjang pertandingan di mana tim nasional atau klub Aljazair bermain. Menurut Youcef Fates, seorang profesor ilmu politik di Universitas Oran, Falasteen Chouhada didasarkan pada nyanyian Bab El Oued El Chouhada, yang mengacu pada lebih dari 500 orang Aljazair – kebanyakan pria muda dan pendukung sepak bola – yang dibunuh oleh pemerintah di kerusuhan 1988 setelah memprotes kondisi kehidupan mereka yang buruk di lingkungan Bab El Oued di ibu kota Aljir.

Versi Falasteen Chouhada, kata Mezahi, dimulai pada 1988 – yang juga menandai Intifada pertama, atau beberapa tahun kemudian pada awal 1990-an. “Nyanyian itu adalah pokok lain dari tim nasional Aljazair,” katanya. “Tim nasional Aljazair telah menjadi semacam kendaraan untuk advokasi perjuangan Palestina di seluruh Aljazair.”

Nyanyian itu menjadi sangat populer sehingga penggemar Aljazair mendukung tim Palestina melawan tim mereka sendiri dalam pertandingan persahabatan pada tahun 2016 yang dihadiri lebih dari 70.000 penggemar. Stadion meletus dalam euforia setelah tim Palestina mencetak gol, dan bagi banyak orang, ini tidak bisa lebih baik merangkum cinta Aljazair untuk Palestina. Perasaan itu, kata Maher al-Baqa dari Gaza, saling menguntungkan.

Sumber: Al Jazeera

 

Di Balik Kisah Cinta Sepakbola Aljazair dan Palestina? Read More »