Persiapan KTT Arab, Presiden Palestina Kunjungi Aljazair

GAZAMEDIA, ALJAZAIR – Jelang persiapan Konfrensi Tingkat Tinggi negara-negara Arab atau KTT-Arab. Presiden Palestina Mahmoud Abbas melakukan kunjungan ke negara Aljazair, Afrika Utara.

Dalam kunjunganya selama tiga hari, presiden Abbas diterima langsung oleh Presiden Aljazair, Abdel Majid Tebboune di Bandara Internasional Mohamed Boudiaf, Aljazair, Minggu (5/12) kemarin.

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad Al-Malki mengatakan kepada radio resmi Aljazair bahwa kunjungan itu adalah bagian dari persiapan untuk KTT Arab mendatang di Aljazair.

“Kunjungan ini dilakukan dalam rangka koordinasi antara Negara Palestina dan Aljazair agar masalah Palestina menjadi isu sentral pertama dalam agenda KTT mendatang, dan isu-isu lain yang juga terkait dengan peran Aljazair dalam PBB dan organisasi internasional dan regional lainnya.” kata Al-Malki.

Al-Malki menegaskan bahwa kunjungan itu bertujuan untuk berkoordinasi antara Palestina dan Aljazair mengenai perkembangan perjuangan Palestina.

“Selain mempersiapkan KTT Arab yang akan diadakan di Aljazair Maret mendatang, pihak Aljazair ingin mendengar dari Presiden Abbas apa yang diinginkan Palestina dari KTT Arab.” katanya.

Ini adalah kunjungan kenegaraan pertama Presiden Palestina Mahmoud Abbas ke Aljazair sejak suksesi mendiang Presiden Yasser Arafat sebagai kepala Otoritas Palestina, dan satu-satunya kunjungannya ke Aljazair sebagai presiden adalah selama menjadi tuan rumah KTT Arab tahun 2005.

Sementara itu, Presiden Aljazair Abdelmadjid Tebboune telah mengkonfirmasi bahwa KTT Arab mendatang akan menjadi masalah Palestina di puncak agendanya.

Duta Besar Palestina untuk Aljazair, Fayez Abu Attia, mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan kepada Kantor Berita Aljazair bahwa ada koordinasi di tingkat tertinggi dengan saudara-saudara di Aljazair.

“Kami menghormati posisi Aljazair dan percaya bahwa itu akan menjadi KTT Palestina par excellence dan itu akan menghadapi semua konspirasi yang dilakukan oleh Amerika Serikat dan Israel untuk melikuidasi perjuangan Palestina.” jelasnya.

Kunjungan Mahmoud Abbas ke Aljazair terjadi beberapa bulan sebelum diadakannya KTT Arab, yang diyakini sebagai stasiun untuk menyatukan posisi Arab terhadap perjuangan Palestina dan untuk mendukung perjuangan rakyat Palestina dalam menghadapi pendudukan Israel.

Analis politik dan profesor ilmu politik dan hubungan internasional di Universitas Aljir, Dr. Tawfiq Boukadeh, percaya bahwa kunjungan itu memiliki kepentingan dalam konteks waktu dan jalan yang diambil oleh perjuangan Palestina, dan mundurnya posisi banyak negara dari konsensus Arab.

Mengenai agenda kunjungan, Dr. Boukadeh mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada “Al-Quds Al-Arabi” bahwa fokus pembicaraan antara pihak Aljazair dan Palestina tentang file masalah Palestina dan pembacaan kesepakatan regional masing-masing pihak dan posisi internasional.

“Kami mencatat bahwa Aljazair akan mendengar dari Presiden Mahmoud Abbas prioritas kerja selama tahap berikutnya. Dan apa yang dapat ditawarkan oleh KTT Arab di Aljazair sehingga dapat mulai mempersiapkan sumbu diskusi publik dan rahasia antara pemimpin-pemimpin Arab, ” jelasnya.

Juru bicara itu mengatakan, bahwa Aljazair akan memperbarui dukungan mutlak kepada Mahmoud Abbas untuk perjuangan Palestina, secara finansial dan diplomatik di berbagai forum internasional.

Menurut pendapat Dr. Boukadeh, keadaan sementara akan membayangi selama pembicaraan ini, terutama setelah kunjungan Menteri Pertahanan Israel ke Maroko dan kesimpulan dari perjanjian keamanan antara kedua belah pihak.

Sementara itu, jurnalis dan analis politik, Dr. Rachid Ould Bousiafa, percaya bahwa kunjungan Presiden Palestina ke Aljazair datang tepat pada waktunya, karena persiapan sedang dilakukan untuk mengadakan KTT Arab di Aljazair, dan diketahui bahwa Aljazair memilih untuk menjadi pertemuan puncak untuk menegaskan hak Palestina setelah meninggalkan banyak rezim Arab dan menyimpulkan perjanjian dengan Zionis.

Dr. Ould Bousiafa mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Al-Quds Al-Arabi bahwa Aljazair, yang hampir sendirian dalam masalah normalisasi, berusaha menempatkan Palestina di tempat pertama sebelum tanggung jawab historis mereka dengan melakukan sesuatu untuk kepentingan perjuangan Palestina selama KTT berikutnya, dengan menghadirkan kembali hak Palestina di koridor Liga Arab untuk mendorong menghadapi realitas baru yang dipaksakan oleh perjanjian normalisasi.

Juru bicara itu tidak mengesampingkan bahwa beberapa posisi yang dinyatakan oleh , Palestina mungkin dipertanyakan, terutama yang terkait dengan keheningan atau dukungan untuk kesepakatan antara entitas Zionis dan beberapa rezim Arab.

“Masalah pertama yang dihadapi Aljazair di KTT Arab adalah bahwa negara-negara Arab yang aktif telah mencapai kesepakatan dan melangkah jauh dalam diplomasi, politik, media, normalisasi ekonomi dan bahkan agama, tanpa berbicara tentang perjanjian pertahanan bersama yang ditandatangani oleh Maroko, Ini berarti ada arus kuat di Liga Arab yang mendukung normalisasi.” terangnya.

Pertanyaan yang muncul dengan kuat dalam konteks ini, menurut Dr. Ould Bousiafa, yaitu dapatkah Aljazair menghadapi tren besar ini sendirian, dan apakah ia akan berhasil memenangkan negara-negara yang masih menolak normalisasi atau berada di zona abu-abu? Itulah yang akan kita lihat nanti.

Patut dicatat bahwa setelah stasiun Aljazair, Presiden Mahmoud Abbas akan pergi ke Tunisia atas undangan Presiden Tunisia Kais Saied. []

Persiapan KTT Arab, Presiden Palestina Kunjungi Aljazair Read More »