AI Israel, Bisnis Senjata dengan ‘Kelinci Percobaan’ Rakyat Palestina

GAZA MEDIA, OPINI

Bagaimana Israel menguji AI dalam perang melawan Palestina

Saat Israel memperketat jmandarinaducksaldi 24bottlesclima donkeyluckycat lingerie super sexy saldigeox ovyeshop and-camicie harmontblainescarpe maisenzashop loevenichmutze guardianiscarpe marellaabiti and-camicie diegodallapalmaoutlet von-dutch aringan kemanannya, warga Palestina menjadi target pertama dari teknologi AI yang mengerikan dan mematikan.

Ini adalah jaring kendali yang menanamkan rasa takut, paranoia, dan perasaan putus asa. Seperti yang pernah dikatakan mantan kepala staf militer Israel, Rafael Eitan, tujuannya adalah untuk membuat orang Palestina “berlarian seperti kecoak yang dibius dalam botol”.

Pasukan Zionist Israel meluncurkan strategi baru tahun lalu untuk mengintegrasikan senjata dan teknologi AI di semua cabang militer – transformasi strategis paling luas dalam beberapa dekade. Bulan lalu, kementerian pertahanan Israel membual bahwa tentara berniat menjadi “negara adidaya” AI di bidang perang otonom teknologi.

“Ada orang yang melihat AI sebagai revolusi berikutnya dalam mengubah wajah peperangan di medan perang,” kata pensiunan jenderal angkatan darat Eyal Zamir kepada Konferensi Herzliya, sebuah forum keamanan tahunan. Aplikasi militer dapat mencakup “kemampuan platform untuk menyerang dalam kawanan, atau sistem tempur untuk beroperasi secara mandiri dan teknologi bantuan dalam pengambilan keputusan yang cepat dengan skala yang lebih besar dari yang pernah kita lihat”.

Industri pertahanan Israel memproduksi sejumlah besar kapal dan kendaraan militer otonom, termasuk “kendaraan robot bersenjata” yang digambarkan sebagai platform paling kuat dan “mematikan” yang menampilkan “pengenalan target otomatis”. Kapal selam otonom untuk “pengumpulan intelijen rahasia”, dijuluki BlueWhale salah satunya, telah dalam uji coba.

Jika semua ini membuatmu takut, seharusnya begitu. Israel menciptakan bukan hanya satu monster Frankenstein, tetapi seluruh kawanan mereka yang mampu mendatangkan malapetaka, tidak hanya pada target Palestina mereka tetapi juga pada siapa pun di dunia.

Palestina adalah tempat pengujian teknologi semacam itu, berfungsi sebagai “labor penguji” bagi pembeli global. Pelanggan Israel yang paling mungkin adalah negara-negara yang terlibat perang. Bisnis senjata memang menawarkan keuntungan medan perang, namun di balik semuanya, penderitaan dan pertumpahan darah menjadi taruhannya. Senjata AI (pasukan Zionist) dapat memb*n*h dalam jumlah yang lebih besar dengan tingkat kematian yang lebih besar. Karena alasan itu, mereka mengerikan.

Teknologi AI Israel baru lainnya, Knowledge Well, tidak hanya memantau di mana militan Palestina menembakkan roket, tetapi juga dapat digunakan untuk memprediksi lokasi serangan di masa depan.

Sementara sistem seperti itu mungkin menawarkan perlindungan bagi pemukim ilegal Israel dari senjata Palestina, dengan tidak terpengaruh menjadi mesin pembunuh virtual, melepaskan serangan mengerikan terhadap sasaran militer dan sipil sambil menghadapi perlawanan minimal dari musuh-musuhnya.

Mencari dan menghancurkan

Teknologi semacam itu menawarkan peringatan kepada dunia tentang bagaimana AI telah menyebar dan mengganggu. Juga tidak meyakinkan ketika kepala pakar AI pasukan Zionist Israel mengatakan dia bersaing dengan gaji yang ditawarkan di pasar swasta untuk spesialis AI dengan memberikan “kebermaknaan”. Seolah-olah ini entah bagaimana akan meyakinkan bahwa senjata AI Israel akan untuk “masa mendatang … selalu [memiliki] seseorang dalam lingkaran setannya”.

Saya (penulis) menyampaikan kepada Anda, renungkanlah bagaimana Israel membunuh rakyat Palestina. Juga tidak mungkin manusia akan selalu mengendalikan persenjataan medan perang ini. Masa depan melibatkan robot yang dapat berpikir, menilai, dan bertarung secara mandiri, dengan sedikit atau tanpa campur tangan manusia di luar pemrograman awal. Mereka digambarkan sebagai “revolusi ketiga dalam peperangan setelah bubuk mesiu dan senjata nuklir”.

Sementara AI mungkin diprogram untuk mencari dan menghancurkan musuh, siapa yang menentukan siapa musuhnya dan membuat keputusan hidup dan mati di medan perang? Kita sudah tahu bahwa dalam perang, manusia membuat kesalahan – terkadang kesalahan yang mengerikan. Pemrogram militer, terlepas dari keahlian mereka dalam membentuk apa yang akan dipikirkan dan dilakukan oleh robot bersenjata, juga rentan terhadap kesalahan. Kreasi mereka akan menampilkan perilaku besar yang tidak diketahui, yang bisa menghabiskan banyak nyawa.

Palestina adalah salah satu tempat yang paling diawasi di bumi. Kamera CCTV selalu ada di penjuru wilayah Palestina dihadapkan langsung ke menara penjaga Israel, beberapa di antaranya dipersenjatai dengan senjata robot yang dikendalikan dari jarak jauh. Drone terbang di atas kepala, mampu menjatuhkan gas air mata, menembak langsung anak-anak Palestina di bawah, atau mengarahkan bombardir di darat. Di Gaza, pengawasan terus-menerus menimbulkan trauma dan ketakutan pada warga.

Selain itu, Israel kini memiliki aplikasi pengenal wajah, seperti Blue Wolf, yang bertujuan menangkap gambar setiap warga Palestina. Gambar-gambar ini dimasukkan ke dalam database besar yang dapat ditambang untuk tujuan apa pun. Perangkat lunak dari perusahaan seperti Anyvision, yang mampu mengidentifikasi privasi seseorang dalam jumlah besar, terintegrasi dengan sistem yang berisi informasi pribadi, termasuk postingan media sosial.

Monster Frankenstein

Banyak peneliti data dan pendukung privasi telah memperingatkan tentang bahaya AI, baik di ruang publik maupun di medan perang. Robot militer bertenaga AI hanyalah salah satu dari banyak contoh, dan Israel berada di garis depan perkembangan tersebut. Mereka pantas diebut si terr*rist Dr Frankenstein, dan teknologi ini adalah monsternya.

Human Rights Watch menyerukan pelarangan teknologi militer semacam itu, memperingatkan: “Mesin tidak dapat memahami nilai kehidupan manusia.”

Teknologi AI Israel mungkin, setidaknya di mata penciptanya, ditujukan untuk perlindungan dan pertahanan warga Israel. Tapi kerusakan yang ditimbulkannya memicu lingkaran setan kekerasan tanpa akhir. Tentara Israel dan media yang mempromosikan sihir semacam itu hanya menciptakan lebih banyak korban – awalnya orang Palestina, tetapi kemudian, setiap kediktatoran atau negara genosida yang membeli senjata ini akan menghasilkan korbannya sendiri.

“Pencapaian” AI lainnya adalah pembunuhan Mossad terhadap bapak program nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh, pada 2020 silam. The New York Times menawarkan akun terengah-engah ini: “Agen Iran yang bekerja untuk Mossad telah memarkir truk pikap Nissan Zamyad biru di samping dari jalan… Di bak truk ada senapan mesin penembak jitu 7,62 mm… Pembunuh, penembak jitu yang terampil, mengambil posisinya, mengkalibrasi pembidik senjata, mengokang senjata dan dengan ringan menyentuh pelatuknya.

“Namun, dia tidak berada di dekat Absard [di Iran]. Dia mengintip ke layar komputer di lokasi yang dirahasiakan lebih dari 1.000 mil jauhnya…[Operasi ini adalah] tes debut dari penembak jitu berteknologi tinggi dan terkomputerisasi yang dipasang dengan kecerdasan buatan dan mata multi-kamera, dioperasikan melalui satelit dan mampu menembakkan 600 putaran per menit.

“Senapan mesin yang dikendalikan dari jarak jauh sekarang bergabung dengan drone tempur di gudang senjata berteknologi tinggi untuk pembunuhan yang ditargetkan dari jarak jauh. Tapi tidak seperti drone, senapan mesin robotik tidak menarik perhatian di langit, di mana drone bisa berada. Target bisa ditembak jatuh dengan tidak mengetahui ditempatkan di mana. Cenderung membentuk kembali dunia keamanan dan spionase.”

Kita tahu bahaya yang ditimbulkan oleh persenjataan otonom. Sebuah keluarga Afghanistan terbunuh secara brutal dalam serangan pesawat tak berawak AS pada tahun 2021 karena salah satu anggotanya diidentifikasi sebagai teroris yang dicari, yang ternyata dugaan itu terbukti salah. Kita tahu bahwa pasulan Zionist Israel telah berulang kali membunuh warga sipil Palestina dengan dalih sebagai “kesalahan” di medan perang. Jika manusia yang bertempur di medan perang bisa melakukan kesalahan yang sangat parah, bagaimana kita bisa mengharapkan persenjataan dan robot yang dioperasikan oleh AI melakukan pekerjaan yang lebih baik?

Hal ini seharusnya menimbulkan peringatan tentang dampak buruk yang pasti akan ditimbulkan oleh AI di bidang militer, dan tentang peran utama Zionist Israel dalam mengembangkan senjata mematikan yang tidak diatur, menghasilkan kekacauan dan penindasan manusia.

 

Oleh : Richard Silverstein, MEE*

Terjemah oleh : Nafila Bachmid, Gaza Media

*Richard Silverstein merupakan penulis aktif di blog Tikun Olam, yang dikhususkan untuk mengungkap ekses keamanan Israel. Karyanya telah muncul di Haaretz, Forward, Seattle Times, dan Los Angeles Times. Dia berkontribusi pada koleksi esai yang dikhususkan untuk perang Lebanon 2006, A Time to Speak Out (Verso) dan memiliki esai lain dalam koleksi, Israel dan Palestina: Perspektif Alternatif tentang Kenegaraan (Rowman & Littlefield) Foto RS oleh: (Erika Schultz /Waktu Seattle)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

AI Israel, Bisnis Senjata dengan ‘Kelinci Percobaan’ Rakyat Palestina Read More »