Militer Israel Copot Serdadu yang Terlibat Kasus Kematian Lansia Palestina di Tahanan

GAZAMEDIA, PALESTINA -Paca tragedi meninggalnya seorang tahanan Palestina berusia 78 tahun di kamp penjara Israel. Pihak militer Israel mengaku telah menegur seorang perwira senior dan mencopot dua anggota lainya yang terlibat dalam tragedi kematian warga Palestina.

“Penyelidikan menyimpulkan bahwa insiden itu merupakan peristiwa serius dan tidak menguntungkan. Ini akibat dari kegagalan moral dan pengambilan keputusan yang buruk di pihak tentara,” kata militer Israel dalam suatu pernyataan sebagaimana dilansir The Independent, Selasa (1/2) kemarin.

Warga Palestina yang meninggal itu bernama Omar Asaad, Ia meninggal setelah disiksa oleh militer Israel secara bengis yakni dengan cara diseret dari mobilnya lalu diikat dan ditutup matanya setelah itu di lempar kedalam pos pemeriksaan.

Awalnya pihak militer Israel tak menduga jika warga Palestina itu telah meninggal. Bahkan mereka mengira Omar Asaad, sedang tidur ketika mereka memotong ikatannya dan meninggalkan dia tertelungkup di bangunan kosong tempat dia telah ditahan dengan tiga warga Palestina lain.

Tahanan lain mengatakan mereka tidak tahu dia ada di sana sampai setelah tentara pergi. Tidak jelas waktu tepatnya dia meninggal. Dia dibawa ke rumah sakit dan dinyatakan meninggal setelah tahanan lain menemukannya tidak sadarkan diri.

Investigasi kriminal terpisah oleh polisi militer masih berlangsung. Asaad memiliki kewarganegaraan Amerika dan keluarga besar yang tinggal di Amerika Serikat.
Departemen Luar Negeri AS telah menyatakan keprihatinan atas kematiannya dan menyerukan penyelidikan. Dua anggota delegasi kongres Wisconsin meminta pemerintah Biden untuk menyelidiki.

Militer Israel mengatakan mereka menyelidiki insiden semacam itu secara menyeluruh. Namun kelompok hak asasi mengatakan Israel jarang meminta pertanggungjawaban tentara atas kematian warga Palestina. Bahkan dalam kasus yang paling mengejutkan–dan yang terekam dalam video–tentara sering kali mendapatkan hukuman yang relatif ringan.

Warga Palestina mengatakan mereka menderita penganiayaan sistematis yang hidup di bawah pendudukan militer. Autopsi Palestina mengatakan Asaad meninggal karena serangan jantung yang disebabkan oleh ketegangan psikologis karena kekerasan eksternal yang dia alami.

Dikatakan dia menderita kondisi kesehatan yang mendasarinya tetapi juga menemukan memar di kepalanya, kemerahan di pergelangan tangannya karena diikat, dan pendarahan di kelopak matanya karena ditutup matanya dengan erat.

Asaad dihentikan tentara sekitar pukul 03.00 di pos pemeriksaan sementara di desa asalnya Jiljiliya, Tepi Barat yang diduduki. Militer mengatakan dia tidak memiliki identitas apapun dan menolak untuk bekerja sama dengan pemeriksaan keamanan. Penyelidikannya menemukan tidak ada penggunaan kekerasan selain ketika (Asaad) ditangkap setelah menolak untuk bekerja sama.

Dikatakan tentara tidak mengidentifikasi tanda-tanda kesusahan ketika mereka membebaskan para tahanan setengah jam kemudian. Mereka berasumsi bahwa (Asaad) sedang tidur dan tidak mencoba membangunkannya. Militer mengatakan komandan batalion akan ditegur serta komandan peleton dan komandan kompi akan dicopot dari posisi mereka dan dilarang memimpin selama dua tahun.

Assad lahir di Jiljilya tetapi menghabiskan sekitar 40 tahun di Amerika Serikat. Dia menjadi warga negara AS sebelum kembali ke desa asalnya pada 2009 untuk pensiun bersama istrinya, Nazmia, kata keluarganya kepada The Associated Press.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967. Otoritas Palestina mengelola sebagian wilayah itu, tetapi 2,5 juta penduduknya hidup di bawah kekuasaan militer Israel.

Tentara Israel sering melakukan serangan malam hari, yang mereka katakan diperlukan untuk menangkap militan Palestina dan mendirikan pos pemeriksaan sementara untuk menghentikan dan menggeledah warga Palestina. []

Militer Israel Copot Serdadu yang Terlibat Kasus Kematian Lansia Palestina di Tahanan Read More »