Palestina Day

Resolusi 181 Tahun 1947 dan Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina

Oleh:  dr. Thaer Al Akkado

Hari ini menandai peringatan ke-74 dari penerbitan resolusi paling berbahaya dalam sejarah perjuangan Palestina (Resolusi 181 tahun 1947 M), yang menurutnya entitas Yahudi ditanam di Palestina di 56% tanah Palestina, dengan negara Arab , dan Yerusalem dan Betlehem ditempatkan dalam sistem internasional khusus yang disponsori oleh PBB.

Resolusi yang dikenal sebagai keputusan untuk membagi Palestina menjadi dua negara Yahudi dan Arab dengan rezim khusus untuk Yerusalem ini dikeluarkan oleh Majelis Umum PBB dengan persetujuan 33 negara, 13 negara menentang, dan sepuluh negara abstain.

Jika kita memeriksa legalitas keputusan ini dari sudut pandang hukum internasional, kita akan menemukan di dalamnya pelanggaran mencolok terhadap sejumlah prinsip hukum internasional yang sudah mapan, yang paling penting adalah:

Keputusan tersebut jelas merupakan pelanggaran dan pelanggaran berat terhadap instrumen Mandat Inggris untuk Palestina, yang telah disetujui oleh Liga Bangsa-Bangsa pada tahun 1922, di mana peran Mandatory State on Palestine (Inggris) sebatas bekerja untuk menciptakan dan mengkonsolidasikan kemerdekaan politik Negara Palestina, dan untuk mendirikan entitas independennya sendiri.

Pelanggaran eksplisitnya terhadap hak masyarakat untuk menentukan nasib sendiri, yang merupakan hak alami dan hak asasi manusia yang diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa (ayat dua / Pasal satu), dan oleh Liga Bangsa-Bangsa, keputusan ini melanggar hak ini, melalui Majelis Umum membahas nasib orang lain, hak yang tidak Ini akhirnya disahkan, karena tidak memiliki hak untuk mendirikan negara, dan tidak memiliki hak untuk mengambil alih tanah negara untuk kepentingan entitas lain (Israel ), dan inilah yang dinyatakan dalam alinea keempat Pasal 2 Piagam.

Tapi Inggris bekerja sebaliknya, melalui aliansi erat dengan Zionisme global sejak Deklarasi Balfour pada tahun 1917, dan melewati kekuasaannya sebagai otoritas Mandat yang terkandung dalam Instrumen Mandat, dengan memfasilitasi imigrasi Yahudi ke Palestina, dan memberikan perlindungan kepada geng-geng Zionis untuk melaksanakan kejahatan dan rencana mereka yang bertujuan untuk menggusur rakyat Palestina.

Resolusi 181 jauh lebih berbahaya daripada Deklarasi Balfour, karena janji tersebut mencakup janji untuk mendirikan tanah air nasional bagi orang-orang Yahudi, tetapi resolusi tersebut menciptakan negara, melegitimasi keberadaan internasional dan hukumnya, dan menetapkan perbatasan dan persentasenya (56%) di tanah orang lain yang kehilangan penentuan nasib sendiri.

Di antara indikasi pentingnya keputusan ini, kami menemukannya diatur dalam Deklarasi Kemerdekaan Israel tahun 1948, dan dalam keputusan untuk menerima keanggotaannya di Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 1949 di bawah Resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa 273 tahun 1949, yang menerima keanggotaan Israel di Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah rekomendasi Dewan Keamanan untuk melakukannya, asalkan resolusi 181 dilaksanakan tahun 1947, dan Resolusi 194 tahun 1948, yang mengatur pemulangan, kompensasi dan pemulangan pengungsi Palestina, namun Israel belum mematuhi persyaratan keanggotaannya, juga tidak melaksanakan kewajiban internasional, dan selalu terbukti bahwa ia bukanlah negara yang cinta damai atau negara yang mau melalui pelanggaran terus-menerus terhadap hukum humaniter internasional dan hukum Dewan Hak Asasi Manusia Internasional, dan pelanggarannya terhadap semua hukum internasional. resolusi, yang menyerukan peninjauan kembali keanggotaannya di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Terlepas dari ketidakadilan historis yang dibawa oleh resolusi ini terhadap rakyat Palestina, dan perampokan mereka atas sebagian besar tanah mereka, Israel tidak mematuhi resolusi ini, yang memberi wewenang kepada Dewan Keamanan untuk mempertimbangkan setiap upaya untuk mengubah penyelesaian yang terkandung dalam resolusi ini dengan memaksa dan menganggapnya sebagai ancaman bagi perdamaian, pelanggaran terhadapnya, atau Tindakan agresi berdasarkan Pasal 39 Piagam, namun ketentuan ini tidak ditegakkan.

Pada tahun 1977, Majelis Umum memutuskan untuk menetapkan tanggal 29 November setiap tahun sebagai hari solidaritas global dengan rakyat Palestina berdasarkan resolusinya (40/32).Apakah resolusi ini merupakan kompensasi, bahkan sebagian, atas ketidakadilan berat yang diderita oleh rakyat Palestina, sebagaimana di dalamnya berisi sejumlah hak bagi rakyat Palestina, antara lain; Haknya atas perwakilan politik, dengan menganggap PLO sebagai wakilnya. Hak untuk menentukan nasib sendiri, kemerdekaan nasional dan kedaulatan nasional dan terakir adalah Hak untuk kembali.

Terlepas dari pentingnya ini, dan apa yang dihasilkan darinya, itu tidak mengarah pada hasil yang nyata di lapangan dan tidak mengembalikan sebagian dari hak-hak rakyat Palestina yang dicuri, dan hari ini tetap ada meskipun beberapa dekade yang lalu disetujui sebagai hari untuk pidato. dan slogan saja.

Resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa, terlepas dari pelanggaran berbahaya mereka terhadap ketentuan Piagam dan ketidakadilan rakyat Palestina, tetap hanya tinta di atas kertas, dan tidak dapat menahan arogansi Israel dan mewajibkan mereka untuk menerapkannya.

Kesimpulan PBB menciptakan Israel, melegitimasi keberadaannya, dan membiarkannya melanggar bahkan melanggar resolusinya. Puluhan tahun kemudian, PBB menciptakan bagi kita Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina untuk menyampaikan pidato dan slogan tentang ketidakadilan sejarah yang ditimbulkan pada kita. []

Resolusi 181 Tahun 1947 dan Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina Read More »

Peringati Hari Solidaritas Palestina, Hamas: Perlawanan Komprenhensif Adalah Hak Kami

GAZAMEDIA, GAZA – Gerakan Hamas menegaskan bahwa wilayah Palestina dari mulai laut hingga sungainya adalah milik rakyat Palestina, dan bahwa tidak ada tempat atau legitimasi bagi orang asing atas satu inci pun darinya. Hal ini diungkapkan dalam sebuah pernyataan resmi  Hamas pada saat peringatan Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina, beberpa waktu lalu.

Gerakan tersebut menekankan bahwa perlawanan komprehensif adalah hak sah yang dijamin bagi kita oleh semua hukum dan hukum internasional, terutama perlawanan bersenjata, melawan musuh Zionis yang merebut hak tanah Palestina.

Pernyataan itu juga menunjukkan bahwa hari ini datang dengan peringatan proyek untuk melikuidasi penyebab Palestina “resolusi partisi”, mengingat serangan dan agresi Zionis terus menerus terhadap rakyat kita, menargetkan hak-hak historis mereka di tanah dan tempat-tempat suci mereka.

“Terlepas dari persetujuan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk hari ini, itu tidak memainkan peran yang ditugaskan padanya, dan tidak menanggung tanggung jawab minimumnya terhadap kebijakan Zionis agresif terhadap rakyat Palestina,” kata sumber tersebut.

Menurutnya, salam tulus untuk semua putra rakyat Palestina kami yang berjuang di rumah, di pengasingan dan di diaspora, atas kesabaran dan ketabahan mereka, dan dukungan mereka untuk pilihan dan program perlawanan dalam menghadapi musuh Zionis atas proyek dan skemanya, dan yang dengan gagah berani memimpin semua proyek penyelesaian, tawar-menawar dan normalisasi dengan musuh Zionis, dan upaya untuk mengintegrasikannya ke kawasan, dan untuk semua proyek.

“Semua upaya untuk membangkitkan kesadaran, membalikkan fakta dan mengintegrasikan pendudukan di wilayah tersebut tidak akan berhasil, dan musuh Zionis akan tetap menjadi musuh utama rakyat Palestina dan bangsa Islam.” jelas pernyataan tersebut.

Dalam pernyataanya mereka juga memberi hormat kepada orang-orang di negara Arab dan dunia Islam yang telah berdiri bersama rakyat Palestina dan yang menjadikan hari ini sebagai hari solidaritas global untuk mengingatkan dunia akan keadilan perjuangan Palestina dan kejahatannya.

“Penerapan hari ini secara global adalah konfirmasi terbesar dari sejauh mana ketidakadilan historis yang telah menimpa rakyat Palestina kita dari kekuatan global kolonialisme dan pendudukan Zionis, yang membutuhkan konfirmasi fakta-fakta ini, dan bekerja keras untuk membantu rakyat kita dan berdiri di samping mereka sampai mereka mencapai semua hak historis mereka yang mereka perjuangkan,” tegasnya.

Apa yang terjadi di tanah Palestina dari agresi Zionis terus menerus yang menargetkan orang identitas, tanah dan tempat-tempat suci, yang diwakili dalam kelanjutan pengepungan Jalur Gaza, pencurian tanah Palestina, pendirian pemukiman di Tepi Barat, pemindahan orang-orang Yerusalem, penodaan Masjid Al-Aqsa, serangan terhadap gereja-gereja, tempat-tempat ibadah dan jamaah, dan menargetkan orang-orang kami di pedalaman Palestina yang diduduki pada tahun 1948 dan merampas hak-hak paling dasar mereka, dan apa yang terjadi saat proyek-proyek untuk melikuidasi perjuangan Palestina, dan penolakan hak untuk kembali,

Gerakan tersebut menyerukan tindakan segera untuk menghentikan semua kejahatan dan pelanggaran musuh Zionis terhadap rakyat kita dan kesuciannya, yang terbaru adalah penyerbuan Masjid Ibrahimi oleh kepala entitas kriminal Zionis. []

Peringati Hari Solidaritas Palestina, Hamas: Perlawanan Komprenhensif Adalah Hak Kami Read More »