Pengamat: Semangat Persatuan Berhasil Halau Program “Yudasisasi Israel” di Al-Quds

GAZAMEDIA, AL-QUDS – Pasukan Zionist “Israel” lancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke kota Al-Quds setelah bulan suci Ramadhan, dalam upaya kompensasi kerugian yang mereka alami dengan memperluas wilayah penjajahan dan mengembalikan prestise yang hilang, baik selama pertempuran “Saif Al-Quds” atau Ramadhan terakhir, namun itu semua berhasil dihalau dengan ketabahan dan persatuan warga Palestina.

Pasukan Zionist memaksa laju pembongkaran rumah milik warga Al-Quds dengan opsi menghancurkan rumah mereka sendiri atau gunakan buldoser “Israel”, serta menyetujui lusinan skema pemukiman ilegal “Yahudi”, yang paling berbahaya adalah persetujuan “proyek kereta gantung” di Kota Tua, Al-Quds.

Pasukan penjajah tidak puas dengan tindakan teror, sehingga mereka menyerang prosesi pemakaman dua jasad syahid Palestina, jurnalis Sherine Abu Aqila dan pemuda Walid al-Sharif. Aksi brutal dengan menembakkan peluru karet, bom kejut dan gas air mata mengakibatkan puluhan pelayat terluka. Warga Palestina yang melawan-pun dijebloskan ke penjara.

Masjid Al-Aqsa sebelumnya telah menyaksikan serangkaian serangan dan serbuan oleh pemukim ilegal dan polisi Zionist, di tengah pembatasan ketat yang diberlakukan pada masuknya warga Palestina, dan dikeluarkannya belasan warga dari masjid, dalam upaya untuk memaksakan pembatasan agar pemukim ilegal “Yahudi” bisa serbu halaman masjid serta skema pembagian ruang waktu di wilayah Al-Aqsha.

Picu Eskalasi Baru

Peneliti urusan Al-Quds, Fakhri Abu Diab mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Safa Media Agency “Pasukan penjajah meningkatkan serangan dan serangan mereka terhadap warga Al-Quds bahkan pelayat yang ikut menghantarkan jenazah para syuhada, karena penjajah ingin balas dendam atas kerugian yang mereka alami selama pertempuran “Saif al-Quds, Perlawanan rakyat Palestina di Masjid Al-Aqsha Ramadhan lalu, serta yang paling epik operasi gerilya pejuang Jenin, dan aksi heroik lainnya”.

Dia menambahkan bahwa “Israel” telah kehilangan kendali atas Al-Quds, dan sedang mencoba untuk memulihkan kemampuan pasukan tentara dan layanan keamanannya, dan memulihkan prestisenya, sebagai imbalan atas intensifikasi upaya represif dan penganiayaannya terhadap warga Palestina setelah kegagalannya untuk mencapainya. pencapaian apa pun dalam menghadapi ketabahan warga Palestina

Dia percaya bahwa warga Palestina telah mulai berinvestasi dalam pencapaian yang telah mereka capai belakangan ini, baik dengan menggagalkan penerapan realitas baru di Masjid Al-Aqsa atau “ritual Talmud”, atau mengibarkan bendera “Israel” di dalam masjid, atau bahkan mengorganisir sebuah “Pawai Bendera Israel” yang provokatif.

Dia menegaskan bahwa ketabahan warga Palestina dan kegagalan rencana “Israel” telah menempatkan penjajah dalam keadaan kebingungan yang konstan, sehingga mereka mencoba untuk mempererat cengkeraman besinya pada kota dan penduduk ilegalnya, dan untuk melakukan lebih banyak serangan dan kekerasan teror rakyat Palestina.

Menurut Abu Diab, pemakaman para syuhada telah menjadi bagian dari kedaulatan Al-Quds, menyoroti identitas Palestina, dan serangan serta penindasan yang terjadi hari ini datang dalam kerangka “Perang Kedaulatan (Haqq Al-‘Audah).

“Israel” sang penjajah berusaha untuk mematahkan semangat kekuatan warga Palestina dan moral mereka, karena mereka berhasil membingungkan penjajah dan menggagalkan rencananya, meskipun penuntutan, penderitaan, cedera, penangkapan, dan penggunaan kekuatan berlebihan terhadap mereka terus terjadi, menurut Abu Diab.

Dia menjelaskan bahwa “pemerintahan Israel” berusaha untuk memaksakan realitas baru di Al-Quds, baik dengan meningkatkan penghancuran, memaksakan proyek “Yudaisasi” atau mencegah persatuan dalam gunakan atribut Palestina di jalanan raya.

Kunci Kemenangan

Ini menunjukkan bahwa “Israel” merasakan kekalahan, kegagalan dan kebingungan di depan ketabahan, persatuan dan ketabahan rakyat Palestina, dan tanggapan mereka terhadap praktik, pelanggaran dan kebijakan rasisnya, serta mengungkap serangan dan pelanggarannya secara besar-besaran kepada dunia, seperti yang terjadi saat pemakaman jurnalis Abu Aqila dan syuhada Syarif.

Dari sudut pandangnya, “Israel” mulai kehilangan opini publik di masyarakat internasional sebagai akibat dari kejahatan dan agresi terhadap Palestina, sebagai imbalannya, rakyat Palestina membuat prestasi dan buktikan bentuk kedamaiannya di depan mata dunia

Kesatuan penduduk Al-Quds merupakan kunci kemenangan untuk melanjutkan perjuangan mereka dan mencegah serbuan pendudukan ilegal “Yahudi” meskipun mereka akan membayar harga yang mahal sebagai akibat brutalisme penjajahan dengan melakukan lebih banyak represi, penangkapan, penghancuran dan kebrutalan.

Aktivis Al-Quds menegaskan bahwa pencapaian rakyat Palestina perlu diinvestasikan dan didukung oleh khalayak internasional secara nyata, dengan menghadirkan visi strategis yang jelas yang menjamin bahwa “masa depan tidak akan suram, melainkan untuk kepentingan rakyat Palestina.” Jika tidak “Israel” akan mencoba mengosongkan mereka dan menduduki Al-Quds dengan masalah pembongkaran dan pemukiman dan lain-lain.

Pengusiran Warga Al-Quds

Salah seorang pengacara ternama Al-Quds, Medhat Diba menjelaskan bahwa eskalasi serangan “Israel” di Al-Quds adalah hasil dari kehadiran pernyataan ekstrimis radikal di internal pemerintahan “Israel”, yaitu Knesset.

Dia menambahkan bahwa “Internal “Israel” dikendalikan oleh ekstrim kanan yang berusaha untuk memaksakan kontrol dan penjajahan mereka terhadap Al-Quds untuk menutup manifestasi kedaulatan Palestina, sehingga hal itu mereka lampiaskan dengan menyerang para pelayat saat menghantarkan proses pemakaman pahlawan Jurnalis Abu Aqila dan syahid Syarif.”

Mengenai peningkatan laju pembongkaran paksa rumah warga Palestina di Al-Quds, pihak penjajah termasuk para pemukim ilegalnya berlomba untuk mengeluarkan keputusan pembongkaran administratif terhadap instalasi milik warga Al-Quds baik berbentuk rumah atau toko.

Hal ini semakin membuktikan, bahwa peningkatan penghancuran, terutama di kota-kota al-Tur dan Silwan disebabkan oleh kehadiran organisasi pemukim ilegal “Yahudi” yang membatasi populasi dengan mengajukan keluhan ke pihak “Israel”, untuk memaksa warga Al-Quds meninggalkan rumah mereka atau menjualnya secara paksa.

2 peneliti urusan Al-Quds ini, Fakhri Abu Diab dan Medha Dhiba sepakat dengan analisanya bahwa, “lagi-lagi ketabahan dan kekuatan persatuan warga Palestina di Al-Quds cepat atau lambat akan menghalau proses keji proyek pemukiman ilegal “Yahudisasi Israel” di Ibukota sejati milik Palestina, yaitu Al-Quds. [ml/ofr]

 

Pengamat: Semangat Persatuan Berhasil Halau Program “Yudasisasi Israel” di Al-Quds Read More »