AS

Operasi Khusus di Suriah, Presiden AS Umumkan Kematian Pimpinan ISIS

GAZAMEDIA, WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengumumkan bahwa pemimpin negara islam “ISIS” telah tewas dalam operasi khusus yang dilakukan oleh Pentagon di barat laut Suriah.

Hal tersebut dikatakan Biden dalam sebuah pernyataan pers Kamis, (3/2) kemarin waktu setempat.

“Di bawah arahan saya, militer AS berhasil dalam operasi anti-teror dengan membunuh Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi, pemimpin Negara Islam ISIS.” katanya.

Rabu malam, 12 orang, termasuk wanita dan anak-anak, tewas dalam operasi penerjunan udara yang dilakukan oleh pasukan Amerika di barat laut Suriah, dan berhasil melumpuhkan target.

Hancurnya sebuah rumah yang.enewaskan belasan orang di pedesaan Idlib, barat laut Suriah, Departemen Pertahanan AS menyebutnya sebagai “kesuksesan”.

Saksi mata melaporkan bahwa helikopter Koalisi Internasional terbang di atas daerah Atma dan Deir Ballut di pedesaan utara Idlib, mereka melakukan serangan udara yang menewaskan 12 orang, termasuk 7 anak-anak dan 3 wanita.

Pentagon mengumumkan bahwa pasukan operasi khusus di bawah arahan komando pusat AS melakukan misi kontra-terorisme yang menurutnya sukses di barat laut Suriah.

“Kami akan umumkan secara merinci terkait aksi penyergapan di lain waktu, ” tutup Biden dalam pidatonya. []

Operasi Khusus di Suriah, Presiden AS Umumkan Kematian Pimpinan ISIS Read More »

AS Pun Minta Investigasi Pembunuhan Lansia Palestina

GAZA MEDIA, WASHINGTON — Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan, “Amerika Serikat telah meminta klarifikasi kepada Israel mengenai kematian Omar As’ad di Tepi Barat.”

Warga Omar Abdul Majeed Asaad (80 tahun), dari desa Jaljalia, utara Ramallah, yang memegang kewarganegaraan Amerika, menjadi korban kekerasan pagi hari ini Rabu, setelah dia ditahan, diborgol dan diserang oleh pasukan pendudukan Israel, seperti dikutip dari Palinfo, Kamis (13/11)

“Kami mendukung penyelidikan menyeluruh atas kematian itu,” kata Price kepada wartawan.  Departemen Luar Negeri AS telah menyatakan belasungkawa kepada keluarga Asaad dan telah menawarkan bantuan konsuler, imbuhnya.

Pembunuhan terhadap As’ad mengundang kecaman dari berbagai pihak kepada Israel sebagai pelakunya. Reaksi kecaman terus berdatangan atas pembunuhan lansia Palestina, Omar Abdel-Majid Asaad (80 tahun), dari kota Jaljalia, utara Ramallah, saat fajar hari ini, Rabu.

Tokoh politik Palestina dari fraksi “Al-Quds Mauiduna”, Samar Hamad, mengatakan bahwa tindakan brutal pendudukan Israel ini akan memicu keburukan pada akhirnya. Intifadhah yang mengobarkan tanah Palestina di mana-mana adalah akibat alami dari keberadaan pendudukan brutal ini.

Hamad menambahkan bahwa intifadhah rakyat Palestina, yang paling baru di Negev, adalah respons alami terhadap kejahatan pendudukan Israel.

Hamad menyatakan bahwa orang-orang Palestina dan dunia saat ini telah menyaksikan salah satu kejahatan paling keji yang dapat dilakukan manusia. Pendudukan Israel menahan seorang pria tua berusia delapan puluhan dan menyerangnya sampai mati.

Dia mengatakan bahwa kejahatan keji ini adalah mata rantai dari serangkaian serangan brutal yang telah dilakukan oleh pendudukan Israel pada dunia selama beberapa dekade, dan ini terjadi di depan mata semua orang tanpa pengawasan atau pertanggungjawaban.[]

AS Pun Minta Investigasi Pembunuhan Lansia Palestina Read More »

Upaya Amerika Bujuk Indonesia Jalin Normalisasi dengan “Israel”

GAZA MEDIA, JAKARTA – Situs web Hebrew, Walla, pada hari Kamis (23/12) melaporkan, Menteri Luar Negeri AS, Anthony Blinken tengah mendorong pemerintah Indonesia untuk jalin normalisasi dengan penjajah “Israel.”

Situs web tersebut mengutip pejabat “Israel” yang mengatakan: “Blinken mencoba memperluas perjanjian normalisasi “Israel” selama kunjungannya ke Jakarta minggu lalu.

Menurutnya meskipun Blinken membahas masalah normalisasi “Israel” dengan beberapa pimpinan senior Indonesia, hal ini tetap tidak mungkin terjadi.

Para pejabat menganggap bahwa upaya normalisasi hubungan Indonesia dengan “Israel” akan mendorong negara-negara Islam lainnya untuk mengambil langkah serupa, akan menjadi pasar raksasa dan mendorong tujuan wisata dosmetik bagi perusahaan “Israel”.

“Israel” dan Amerika Serikat kini mengemis cari peluang normalisasi hubungan dengan Indonesia. Bagaimanapun, organisasi dan berbagai lembaga masyarakat di Indonesia dengan tegas tetap menolak upaya tersebut.[]

Upaya Amerika Bujuk Indonesia Jalin Normalisasi dengan “Israel” Read More »

Presiden Palestina Bertemu Penasihat Keamanan Nasional AS

GAZA MEDIA, RAMALLAH – Presiden Palestina Mahmoud Abbas menjamu Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan pada Rabu di Ramallah di daerah pendudukan Tepi Barat di mana mereka membahas perkembangan politik terbaru.

Selama pertemuan, Abbas menegaskan kembali bahwa Israel harus mengakhiri pendudukannya atas wilayah Palestina dan berhenti memperluas pemukiman, lapor kantor berita Palestina WAFA.

Abbas menambahkan bahwa Israel harus menghormati Masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga Islam, dan menghentikan penggusuran warga Palestina di lingkungan Yerusalem Timur, yang dia sebut “melawan hukum.”

Kebijakan Israel merusak solusi dua negara, kata Abbas menekankan, sementara itu dia juga menggarisbawahi pentingnya memperkuat hubungan AS-Palestina.

Sullivan menegaskan kembali komitmen negaranya terhadap solusi dua negara.

Sullivan pekan ini melakukan perjalanan ke Israel dan Palestina bergabung dengan Brett McGurk, Wakil Asisten Presiden Joe Biden dan Koordinator Timur Tengah dan Afrika Utara, dan Penjabat Asisten Sekretaris Departemen Luar Negeri untuk Urusan Timur Dekat, Yael Lempert.[]

Presiden Palestina Bertemu Penasihat Keamanan Nasional AS Read More »

AS Sanksi Individu yang Diduga Jaringan Al-Qaeda di Brasil

GAZA MEDIA, WASHINGTON – AS menjatuhkan sanksi kepada anggota jaringan yang diduga terafiliasi al-Qaeda di Brasil pada Rabu.

Tiga orang itu antara lain Haytham Ahmad Shukri Ahmad Al-Maghrabi, seorang agen al-Qaeda, dan dua orang lainnya, seperti dikutip dari AA, Kamis (23/12).

Al-Maghrabi tiba di Brasil pada 2015 dan dikenal sebagai salah satu anggota awal jaringan al-Qaeda.

Dia dituduh memiliki kontak dan urusan bisnis dengan individu lain yang terkait dengan al-Qaeda, menurut Kantor Pengawasan Aset Asing Departemen Keuangan AS.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan kelompok itu dan afiliasi regionalnya terus menimbulkan ancaman bagi negara-negara di seluruh dunia.

“Amerika Serikat mengambil tindakan hari ini untuk membendung pendanaan kelompok teroris ini dengan memberi sanksi anggota jaringan individu yang berafiliasi dengan al-Qa’ida yang berbasis di Brasil dan perusahaan mereka,” kata Blinken.

Blinken mengatakan AS berkomitmen bekerja dengan mitra, termasuk Brasil, untuk melawan jaringan pendukung keuangan al-Qaeda.[]

AS Sanksi Individu yang Diduga Jaringan Al-Qaeda di Brasil Read More »

AS Khawatir Potensi Penguatan Pasukan Wagner di Mali

GAZA MEDIA, WASHINGTON – Amerika Serikat (AS) pada Rabu mengatakan bahwa pihaknya “khawatir dengan” potensi penyebaran kelompok paramiliter Wagner yang didukung Rusia di Mali, seperti dikutip dari AA.

Departemen Luar Negeri AS mengutip sebuah kesepakatan yang “mengalihkan uang yang dapat digunakan untuk mendukung angkatan bersenjata Mali dan layanan publik untuk membayar pengerahan pasukan Kelompok Wagner Yevgeniy Prigozhin ke Mali.”

“Pasukan Wagner – yang dikenal karena aktivitas destabilisasi dan pelanggaran hak asasi manusia mereka – tidak akan membawa perdamaian ke Mali, melainkan akan semakin membuat negara itu tidak stabil,” kata juru bicara Deplu AS Ned Price dalam sebuah pernyataan.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bulan lalu memperingatkan aktivitas militer Grup Wagner yang aktif di Mali, dengan mengatakan negara Afrika itu “tetap menjadi kunci utama bagi stabilitas masa depan di Sahel.”

Pada Senin, Uni Eropa memberikan sanksi kepada kelompok Wagner dan 11 mitranya untuk “kegiatan destabilisasi” di Ukraina, Libya, Republik Afrika Tengah dan Suriah.

“Negara-negara yang mengalami penyebaran kelompok Wagner di dalam perbatasan mereka akan segera lebih miskin, lebih lemah, dan kurang aman. Kasus Libya, CAR, Ukraina, dan Suriah adalah contoh dampak merugikan dari penyebaran Grup Wagner,” kata Price.

AS mendesak pemerintah transisi Mali untuk tidak mengalihkan sumber anggaran yang langka dari perang militer Mali melawan terorisme.

“Kekayaan negara – termasuk konsesi pertambangan – harus menguntungkan rakyat Mali, dan tidak digadaikan ke pasukan asing yang tidak bertanggung jawab dengan catatan menyalahgunakan penduduk lokal dan merusak kontrol negara tuan rumah atas wilayah mereka sendiri,” tukas Price.

AS Khawatir Potensi Penguatan Pasukan Wagner di Mali Read More »

Angkatan Laut AS selamatkan 2 pelaut Iran

GAZA MEDIA, ANKARA – Sebuah kapal Angkatan Laut AS menyelamatkan dua pelaut Iran setelah kapal mereka mogok di tengah laut, menurut media pemerintah Oman pada Rabu.

Kantor Berita Oman mengatakan dua warga negara Iran berada di atas kapal kayu yang mengalami “kegagalan teknis,” dan melaporkan “kapal Angkatan Laut AS di dekat lokasi menyelamatkan mereka.”

Kedua warga Iran itu dibawa helikopter Oman menuju sebuah rumah sakit di ibu kota Muscat untuk perawatan, seperti dikutip dari Aa.

Tiga orang lainnya, yang kewarganegaraannya tidak diungkap, juga terluka dan dipindahkan ke Pelabuhan Sultan Qaboos di Muscat.[]

Angkatan Laut AS selamatkan 2 pelaut Iran Read More »

Apa yang Bisa Dilakukan PBB untuk Afghanistan Sekarang?

Ketika Afghanistan terus tergelincir ke dalam krisis ekonomi dan kemanusiaan yang menghancurkan, ada satu aktor global yang dapat membantu negara itu melewatinya: PBB. Sementara negara-negara anggotanya terus memperdebatkan apakah akan mengakui pemerintah Taliban, PBB masih dapat memainkan peran penting dalam mendukung rakyat Afghanistan. Faktanya, sebagai lembaga internasional, seringkali mengambil tanggung jawab yang tidak ingin dipikul oleh satu negara pun.

Terlepas dari kenyataan bahwa itu dikeluarkan dari pembicaraan AS-Taliban dan proses perdamaian intra-Afghanistan, PBB sekarang dilihat sebagai jalan utama untuk bantuan kemanusiaan di Afghanistan. Jika masing-masing negara mengalahkan dan melemahkan PBB dengan mencegah lembaga tersebut terlibat dengan Taliban, kelemahan mencolok dalam sistem PBB pasti akan muncul ke permukaan. Saat dunia menunggu Taliban membuktikan bahwa mereka telah berubah, PBB juga perlu mengubah pendekatannya dan sebaiknya mempertimbangkan pesan-pesan berikut.

Pertama, penting untuk menyadari bahwa masih ada banyak kebutuhan untuk penyelesaian politik di Afghanistan hari ini seperti sebelum Taliban mengambil alih Kabul.

Kedua, PBB dapat memimpin jalan dalam mempromosikan pendekatan pembangunan untuk bantuan kemanusiaan. Masalah ketahanan pangan sangat penting karena Afghanistan sudah mengalami kekurangan pangan yang parah dan bisa menghadapi kelaparan yang meluas. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), kekeringan parah musim panas ini mempengaruhi jutaan petani di Afghanistan.

Ketiga, memenuhi kebutuhan kemanusiaan dalam skala besar akan membutuhkan bentuk pembiayaan yang berani dan inovatif untuk mengatasi krisis multi-dimensi dan lingkungan operasi yang menantang di Afghanistan tanpa membangun ketergantungan. Pada bulan Oktober, Program Pembangunan PBB (UNDP) mengumumkan pembentukan Dana Ekonomi Rakyat yang akan memberikan akses uang tunai bagi warga Afghanistan yang rentan dan usaha mikro yang dapat menjembatani dukungan mata pencaharian dan stabilisasi ekonomi makro. Meskipun ini merupakan langkah yang disambut baik, ada kebutuhan untuk mobilisasi sumber daya pada skala yang jauh lebih besar.

Keempat, ada kebutuhan mendesak untuk melindungi 20 tahun investasi dalam kapasitas negara dan masyarakat di Afghanistan. Ini berarti bahwa negara membutuhkan bantuan di luar bantuan penyelamatan jiwa. Dalam melakukannya, sangat penting agar bantuan asing harus bisa menghindari melewati struktur yang ada, khususnya di sektor pendidikan dan kesehatan, yang sangat penting untuk stabilitas sosial ekonomi dan mempekerjakan banyak perempuan.

Kelima, mengingat kurangnya kepercayaan antara Taliban dan komunitas internasional, PBB paling cocok untuk menengahi peta jalan selangkah demi selangkah menuju penguatan kerja sama kemanusiaan dan pembangunan. PBB telah memimpin dengan memberi contoh dengan UNICEF mengoordinasikan akses ke pendidikan dengan Taliban dan memiliki rencana untuk secara langsung membiayai guru Afghanistan. Baik UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia juga telah memulai kampanye imunisasi polio dengan dukungan Taliban: pada bulan Oktober, Taliban mengizinkan kampanye vaksinasi polio nasional yang dipimpin oleh PBB untuk dilanjutkan, dan mengatakan pihaknya berkomitmen untuk mengizinkan perempuan berpartisipasi sebagai pekerja garis depan.

Dalam langkah yang menjanjikan menuju kerja sama pembangunan yang lebih besar, wakil perdana menteri Mullah Abdul Ghani Baradar baru-baru ini bertemu dengan Achim Steiner, direktur Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP), di Doha di mana mereka membahas krisis ekonomi Afghanistan saat ini.

Akhirnya, agar hal ini terjadi dan hubungan operasi yang kondusif muncul antara Taliban dan PBB akan membutuhkan kemauan politik dan kepemimpinan yang tepat untuk mewakili PBB. Sementara persepsi Taliban tentang PBB diwarnai oleh sanksi yang dijatuhkan pada kelompok itu. Menarik dalam pertemuan baru-baru ini untuk mencatat referensi yang disukai para pemimpin Taliban pada Lakhdar Brahimi, mantan Perwakilan Khusus PBB untuk Afghanistan.

Terlepas dari ketidaksetujuan mereka dengan kebijakan PBB saat itu, mereka dengan jelas mengidentifikasi dirinya lebih baik dengan dia sebagai seorang Muslim yang memahami iman dan budaya mereka dan menunjukkan pemahaman terhadap pandangan mereka tanpa mengorbankan prinsip-prinsip inti kemanusiaan.[]

Sumber: Al Jazeera

 

 

 

Apa yang Bisa Dilakukan PBB untuk Afghanistan Sekarang? Read More »