Pesan Hamas, Menghitung Mundur Ledakan Baru Dimulai?!

GAZA MEDIA, GAZA – Peringatan eskalasi baru, dilayangkan Hamas, dengan latar belakang keengganan untuk mengakhiri blokade Gaza dan menyelesaikan krisis rekonstruksi, sehingga skenario ledakan kembali ke dampak komitmen Israel dan sponsor kesepahaman sebelumnya terhadap isinya.

Sekitar setelah enam bulan setelah pertempuran Seif al-Quds dan dengan akhir tahun 2021, dimana Yahya al-Sinwar, pemimpin Hamas di Jalur Gaza meletakkan payung bagi Langkah-langkah mengakhiri krisis di Jalur Gaza dan menghentikan blokade, maka genderang eskalasi peperangan kembali, seperti dikutip dari Palinfo.

Jelas dan tegas, sumber terkemuka di Hamas mengumumkan bahwa gerakannya sedang mempelajari pilihan untuk melecutkan eskalasi peperangan dengan penjajah “Israel” untuk menghadapi blockade Gaza dan perlambatan dalam rekonstruksi.

Sumber di Hamas itu menambahkan ke saluran satelit Al-Jazeera bahwa serangan “Israel” terhadap Al-Aqsha dan penargetan para tawanan akan meledakkan situasi lagi. Hamas tidak akan membiarkan situasi saat ini berlanjut, dan tahap selanjutnya akan membuktikan kebenaran apa yang kita katakan.

Pertempuran Saif Al-Quds

Pertempuran Saif al-Quds meletus pada tanggal 10 Mei, ketika perlawanan Palestina yang dipimpin oleh Brigade al-Qassam mewujudkan kemenangan untuk Al-Quds dan berlangsung selama 11 hari dan mengakibatkan syahidnya (kematian) 260 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan kehancuran bangunan sekitar 1.500 rumah sepenuhnya, dan sekitar 60.000 rumah rusak sebagian di Jalur Gaza.

Setelah pertempuran, Sinwar mengatakan, “Faksi-faksi perlawanan Palestina tidak menandatangani perjanjian tertulis melalui mediator, tetapi gencatan senjata itu simultan dan tanpa syarat apapun. Pertempuran adalah sebuah pesan.”

Dia menambahkan pada saat itu, “Bukan tugas kita memanfaatkan pencapaian militer untuk pencapaian politik, tetapi adalah tugas dunia untuk menahan situasi agar tidak meledak lagi dan menyajikan pencapaian politik kepada rakyat kita. Kami akan membakar semuanya jika masalah Jalur Gaza tidak diselesaikan sebelum akhir tahun ini.”

Perang dihentikan dengan kesepahaman tidak tertulis, di bawah naungan Mesir, yang mencakup komitmen Mesir untuk berpartisipasi dalam rekonstruksi Gaza dan untuk menerapkan langkah-langkah praktis menyelesaikan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza serta menghentikan agresi di Al-Quds.

Terlepas dari beberapa fasilitas yang diberikan di Gaza, seperti hibah Qatar dan mekanisme suplainya, krisis yang sebenarnya tetap ada, khususnya; krisis rekonstruksi, dan persoalan blockade secara umum, serta Langkah Israel yang terus melakukan eskalasi dan agresi di Al-Quds terus berlanjut, dan gelombang baru eskalasi Zionis dimulai terhadap para tawanan Palestina di penjara Israel.

Siap Konfrontasi

Analis politik Imad Abu Awwad menekankan bahwa Hamas dan perlawanan Palestina unggul dalam mengelola pertempuran terakhir (Said Al-Quds Mei lalu), dan menunjukkan kemampuan mereka untuk mengelola Prakarsa dan mengendalikan pertempuran dengan sangat jelas.

Abu Awad mengatakan kepada Pusat Informasi Palestina bahwa Israel itu dan masih berurusan dengan Jalur Gaza karena memblokadenya hingga bisa dikatakan “tidak ada kehidupan dan tidak ada kematian”, yang sama sekali ditolak oleh perlawanan Palestina.

Dia menjelaskan bahwa perlawanan Palestina sudah sangat siap sehingga tidak mungkin untuk menanggung dan bersabar dengan kebijakan ini untuk jangka waktu yang lebih lama dengan kondisi kehidupan yang sulit yang dialami oleh warga Jalur Gaza dan rekonstruksi dan proses pencairan dana yang diperlukan untuk itu sangat lambat.

Analis politik Palestina ini tidak mempersoalkan kembalinya perlawanan ke babak militer baru dengan situasi sulit di Jalur Gaza dan upaya pendudukan Israel mendorong perlawanan ke opsi ini di tengah penurunan opsi lainnya.

Abu Awad menunjukkan bahwa pendudukan Israel akan mempelajari ancaman Hamas dengan sangat serius dalam konteks keadaan gejolak di Tepi Barat, menyusul operasi individu baru-baru ini dan hal-hal lain, dan fasilitas sementara.

Eskalasi Bergulir

Analis politik Eyad Al-Qarra memperkirakan bahwa pelambatan Israel dalam menyelesaikan komitmen terkait dengan rekonstruksi, akan menyebabkan eskalasi kekerasan lagi.

Dalam wawancaranya dengan Pusat Informasi Palestina, Al-Qara mengharapkan perlawanan akan beroperasi sesuai dengan kebijakan eskalasi bergulir dengan mengambil langkah-langkah populis sebelum menempuh jalur konfrontasi militer. Ancaman Hamas datang dalam konteks tidak memilih militer, konfrontasi, tetapi ia menambahkan: “Tetapi siap untuk itu jika situasinya berlanjut.”

Analis politik Al-Qara menganggap pernyataan ini, yang pertama dari jenisnya, setelah pertempuran “Saif Al-Quds”, sebagai “pesan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada Mesir sebagai mediator karena beberapa tindakan Mesir yang lambat dalam rekonstruksi Gaza, dan berurusan dengan pelancong dan penyeberangan, terlepas dari suasana positif antara kedua pihak selama beberapa tahun terakhir.”

Seperti yang sebelumnya, Al-Qarra memprediksi Israel akan menanggapi ancaman Hamas dengan sangat serius. Ini dianggap ancaman terselubung terhadap Israel bahwa situasi di Jalur Gaza sepenuhnya ditanggung Israel sehingga jelas berbicara tentang kemungkinan terjadi konfrontasi militer.

Dia menjelaskan bahwa tanggapan Israel tergantung pada upaya dan interaksi para mediator. Terlepas dari itu, jelas dalam hal apapun bahwa Hamas berdiri pada posisinya bahwa segala sesuatunya harus lebih baik daripada sekarang di berbagai tingkatan.

Pernyataan pemimpin Hamas termasuk kritik keras terhadap mediator Mesir. Sumber utama Hamas yang tidak mengungkapkan namanya – menyatakan ketidakpuasan kuat dengan perilaku mediator Mesir dan keengganannya terhadap janjinya terhadap Gaza. Mesir tidak menepati apa yang dijanjikan kepada Hamas dan faksi-faksi dalam hal rekonstruksi dan pengentasan situasi Gaza.

Sumber itu mengatakan, Mesir terus menghalangi warga Palestina yang akan masuk ke Jalur Gaza. Ribuan orang bepergian dari Jalur Gaza dihalangi tanpa alasan.

Dia menjelaskan bahwa perilaku Mesir mengabaikan janjinya untuk memaksa Israel agar komitmen gencatan senjata karena perlawanan juga komitmen.

Dalam hal ini, penulis dan analis politik Mustafa Al-Sawaf menunjukkan bahwa pihak Mesir tidak memenuhi apa yang dijanjikan kepada Hamas dan faksi-faksi Palestina baik dalam urusan dengan para pelancong ke Mesir melalui perlintasan Rafah atau mereka yang datang dari Bandara Kairo, serta masalah rekonstruksi dan kesediaan Mesir untuk berpartisipasi dalam pemulihan Jalur Gaza akibat serangan Israel selama Pertempuran Seif al-Quds.

Dia menunjukkan dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh “Pusat Informasi Palestina” bahwa kenyataan yang dihasilkan dari semua ini cenderung mengarah pada eskalasi kekerasan dan perang. Hamas mengatakan, jika blockade Jalur Gaza berlanjut dan pembatasan penyeberangan juga berlanjut dan rekonstruksi dihambat, maka aka nada hal-hal akan mengarah ke keadaan eskalasi yang akibatnya tidak diharapkan.[]

Pesan Hamas, Menghitung Mundur Ledakan Baru Dimulai?! Read More »