serangan israel

Serangan di Tepi Barat Tewaskan Satu Pria Israel, Hamas Puji Aksi Heroik Warga Palestina

GAZAMEDIA, TEPI BARAT – Kelompok pejuang kemerdekaan Palestina Hamas memuji sikap heroik warga Palestina di Nablus, Tepi Barat yang terus melakukan perlawanan terhadap arogansi penduduk ilegal Yahudi, Israel.

Menurut juru bicara Hamas Hazim Qosim, pihaknya memuji serangan dan perlawanan warga Palestina yang sampai saat ini masih terjajah. Akan tetapi pihaknya tidak bertanggung jawab atas serangan tersebut.

“Hamas memberkati operasi heroik di Nablus ini melawan pasukan pendudukan dan pemukim yang membunuh,” kata Qasim.

Lebih lanjut, Operasi ini membuktikan lagi bahwa orang-orang heroik kita akan melanjutkan perjuangan mereka sampai saat ini.

Dalam peristiwa tersebut, satu orang pria Israel tewas dan dua lainnya terluka dalam serangan bersenjata di sebuah pos terdepan di Tepi Barat utara pada Kamis (16/12) kemarin malam waktu setempat.

Ketiga warga Yahudi ini ditembak saat berada di dalam mobil ketika mereka meninggalkan Homesh, sebuah pemukiman yang seharusnya ditinggalkan sebagai bagian dari penggusuran tahun 2005.

“Mobil itu ditabrak penyergapan dari sisi jalan,” kata Brigjen. Jenderal Avi Bluth, komandan Divisi Yudea dan Samaria IDF, seperti dikutip dari Times of Israel.

Pasukan Israel dengan cepat dikerahkan ke tempat kejadian, mendirikan pos pemeriksaan dan memblokir jalan raya di seluruh wilayah dalam upaya untuk menangkap para pelaku.

Pria Israel yang tewas diketahui bernama Yehuda Dimentman (25). Korban sudah menikah dan memiliki balita. Dia adalah penduduk pemukiman Shavei Shomron dan seorang siswa di Homesh Yeshiva. Petugas medis sempat melakukan CPR pada Dimentman yang menderita luka parah di leher, tetapi korban akhirnya tewas di tempat kejadian.

Dua korban lainnya menderita luka ringan akibat pecahan kaca dibawa dengan ambulans ke Meir Medical Center di Kfar Saba, Israel.

Menurut layanan ambulans Magen David Adom. Bluth mengatakan, bala bantuan dikerahkan ke daerah itu dalam bentuk tiga batalyon infanteri, pasukan khusus dan unit pengumpulan intelijen.

Komandan Tepi Barat menolak untuk mengomentari penyelidikan tersebut, termasuk siapa yang diyakini militer berada di balik serangan itu dan di mana ia memfokuskan upaya pencariannya. []

Serangan di Tepi Barat Tewaskan Satu Pria Israel, Hamas Puji Aksi Heroik Warga Palestina Read More »

Suriah Rontokkan 10 Rudal dari 6 Jet F-16 Israel, Pakai Senjata Rusia

GAZA MEDIA, SURIAH – Militer Suriah merontokkan 10 dari 12 rudal yang ditembakkan enam jet tempur F-16 Israel pada Rabu dini hari (24/11/2021). Militer pemerintah Presiden Bashar al-Assad menggunakan dua sistem pertahanan rudal buatan Rusia saat melawan serangan misil Zionis.

Wakil Kepala Pusat Rusia untuk Rekonsiliasi Suriah, Laksamana Muda Vadim Kulit, mengatakan kedua sistem pertahanan yang digunakan militer Damaskus adalah Buk-M2E dan Pantsir-S.

“Pasukan pertahanan udara angkatan bersenjata Suriah menghancurkan sepuluh rudal dengan sistem buatan Rusia; Buk-M2E dan Pantsir-S,Dari pukul 02.28 hingga 02.38 pagi, enam pesawat tempur taktis F-16 Israel dari wilayah udara Lebanon menyerang sasaran di provinsi Homs Suriah dengan dua belas peluru kendali,” kata Kulit, seperti dilansir Sputniknews, Kamis (25/11/2021).

Dia menambahkan bahwa satu tentara Suriah terluka akibat serangan udara Zionis Israel.

Serangan Israel telah diluncurkan ke kota kuno Homs, dengan laporan menunjukkan bahwa beberapa ledakan terdengar di lingkungan al-Mahatta.

Serangan hari Rabu menandai insiden keempat yang dilaporkan oleh Suriah sepanjang bulan November ini. Israel telah melakukan beberapa serangan terhadap tetangga regional itu sejak perang saudara pecah di Suriah pada tahun 2011.

Sementara itu, media Israel; Jerusalem Post, melaporkan empat orang tewas dan tujuh lainnya terluka dalam serangan udara hari Rabu.

Laporan itu mengatakan serangan udara menargetkan situs-situs milik Hizbullah di Homs di Suriah barat. []

Suriah Rontokkan 10 Rudal dari 6 Jet F-16 Israel, Pakai Senjata Rusia Read More »

Nael Barghouti 42 Tahun Di Penjara ‘Israel’

GAZA MEDIA, TEPI BARAT – Nael Barghouti (64) telah menghabiskan waktu 42 tahun di penjara ‘Israel’ dan menjadi tahanan terlama sejak masa pendudukan.

Organisasi hak asasi manusia Palestina, Addameer, mengatakan, tentara Israel sering mengisolasi tahanan Palestina dalam “kondisi yang sangat keras” di penjara Negev. Israel juga telah melucuti barang-barang pribadi tahanan tersebut di dalam sel yang bahkan tak layak untuk manusia.

Pada 6 September, enam tahanan Palestina berhasil melarikan diri dari penjara Gilboa dengan menggali terowongan dari sel mereka ke luar penjara. Pasukan Israel, berhasil menangkap kembali mereka satu pekan kemudian.

Tamim Salem, salah satu dari lima tahanan, mengatakan kepada LSM Addameer bahwa mereka hidup dalam kondisi sulit, di mana para tahanan tetap diborgol dan kaki mereka dirantai ketika mereka keluar untuk istirahat.

LSM Addameer menyerukan kepada Komite Palang Merah Internasional (ICRC) untuk mengunjungi para tahanan, melihat kondisi mereka, dan menggunakan segala cara untuk menekan (Israel) agar mencabut hukuman kolektif yang merendahkan martabat (tahanan) dan merendahkan martabat kemanusiaan. []

Nael Barghouti 42 Tahun Di Penjara ‘Israel’ Read More »

Ayah Mencari Keadilan Untuk Tiga Putrinya Yang Dibunuh Oleh Tentara Israel

GAZA MEDIA, GAZA – (Rabu 17/11) Tiga belas tahun telah berlalu sejak Ezz El-Din Abu El-Aish warga Palestina yang kehilangan ketiga putrinya akibat serangan tank Israel yang menghantam rumah mereka di daerah kamp Jabalia, utara Kota Gaza. Anggota keluarga lain yang tinggal di rumah yang sama juga terluka oleh tembakan tentara Israel selama serangan tiga minggu di Jalur Gaza yang dimulai pada 27 Desember 2008.

Serangan gencar Israel, yang dikenal sebagai Operation Cast Lead, menyebabkan pembantaian sekitar 1.400 warga Palestina dan ribuan lainnya terluka. Ayah yang berduka telah menggugat pihak berwenang Israel atas kematian ketiga putrinya; Bisan, Mayar, dan Aya, yang masing-masing berusia 21, 15, dan 13 tahun.

Abu El-Eish yang berprofesi sebagai dokter menuntut Israel membuat permintaan maaf secara resmi dan bertanggung jawab penuh atas pembunuhan tersebut. Dia juga menuntut agar negara yang memproklamirkan diri sebagai negara Yahudi itu memberinya kompensasi finansial yang ingin dia gunakan untuk mendanai sebuah perguruan tinggi untuk menghormati putrinya.

Pada Senin, Mahkamah Agung Israel memeriksa gugatan perdata yang diajukan oleh ayah Palestina itu, tetapi pengadilan belum mengeluarkan putusan.

Pada Maret 2017, Pengadilan Pusat Israel di kota selatan Beersheba meninjau kasus tersebut tetapi menolaknya. Akibatnya, Abu El-Eish memutuskan untuk mengajukan petisi ke Mahkamah Agung. Tetapi pengadilan telah menunda sidangnya karena pandemi Covid-19.

Abu El-Eish mengatakan dia memutuskan untuk mencari keadilan bagi putrinya melalui semua “cara beradab, damai, legal dan moral” yang tersedia.[TNO]

Ayah Mencari Keadilan Untuk Tiga Putrinya Yang Dibunuh Oleh Tentara Israel Read More »

Dua Tahun Terakhir, Israel Serang Warga Palestina Sebanyak 450 Kali

GAZA MEDIA, TEPI BARAT – Senin(15/11) Sebuah kelompok hak asasi Israel mengatakan telah mendokumentasikan 451 insiden kekerasan pemukim terhadap warga Palestina sejak awal 2020, dengan pasukan Israel tidak melakukan intervensi untuk menghentikan serangan di sebagian besar kasus.

Dalamsebuah laporan, dalam 66 persen insiden ketika pemukim di Tepi Barat yang diduduki menyerang warga Palestina, pasukan Israel tidak pergi ke tempat kejadian.

Dalam170 kasus di mana tentara benar-benar tiba, tentara memilih untuk tidak campur tangan untuk melindungi Palestina atau secara aktif bergabung dalam serangan itu.

Hanya dalam 13 kasus, pasukan Israel mengambil tindakan untuk mencegah kekerasan pemukim, Serangan pemukim terhadap warga Palestina adalah strategi yang digunakan oleh Israel, yang berusaha untuk memajukan dan menyelesaikan penyelewengan lebih banyak, Ketika kekerasan terjadi dengan izin dan bantuan dari otoritas Israel dan di bawah naungannya, itu adalah kekerasan negara. Para pemukim tidak menentang negara mereka melakukan penawarannya.

Israel, yang telah menduduki Tepi Barat sejak 1967, menolak klaim bahwa perlakuannya terhadap Palestina sama dengan apartheid.

Beberapa bulan terakhir telah terjadi peningkatan tajam dalam kekerasan yang dilakukan oleh pemukim di Tepi Barat terhadap warga Palestina, termasuk terhadap petani yang memanen pohon zaitun mereka.pekan lalu, sekelompok pemukim merusak banyak mobil di sebuah kota dekat Ramallah, dan pada bulan September, puluhan pemukim menyerang sebuah desa Badui di Tepi Barat selatan, menyebabkan beberapa orang terluka, termasuk seorang balita Palestina.kelompok itu tidak menghubungi pasukan keamanan untuk mengomentari laporan tersebut,Kelompok tersebut menyoroti lima contoh di berbagai bagian Tepi Barat yang melihat para pemukim yang kejam mengambil alih lebih dari 2.800 hektar (6.919 hektar) tanah. [TNO]

Dua Tahun Terakhir, Israel Serang Warga Palestina Sebanyak 450 Kali Read More »