Akibat Banyak Tertawa

Tertawa adalah hal wajar dalam kehidupan manusia. Tak jarang, dengan tertawa, lelah menjadi hilang, masalah pun sirna. Sekilas, tertawa adalah hal yang lumrah saja, dengan syarat tidak berlebihan.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam menerangkan banyak tertawa ternyata mempunyai dampak yang buruk, yakni bisa melenyapkan fungsi hati, dari yang tadinya hidup menjadi mati. Dari Abu Hurairah ra dia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Janganlah kalian banyak tertawa, karena banyak tertawa akan mematikan hati.” (HR. At-Tirmizi no. 2227, Ibnu Majah no. 4183, dan dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’ no. 7435).

Yang dimaksud dengan mematikan hati adalah menjadikan hati lalai untuk mengingat Allah dan lalai kepada kehidupan akhirat. Karena itu, bila hati manusia lalai dalam mengingat Allah, maka sejatinya kematian lebih dekat kepadanya daripada kehidupan.

Dalam hadis lain dari Aisyah isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa dia berkata,“Saya tidak pernah melihat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tertawa terbahak-bahak hingga kelihatan tenggorokan beliau, beliau biasanya hanya tersenyum.” (HR. Al-Bukhari no. 6092 dan Muslim no. 1497).

Sebaik-baik perkara adalah yang sederhana dan pertengahan. Tatkala Islam mensyariatkan untuk banyak senyum, maka Islam juga melarang untuk banyak tertawa, karena segala sesuatu yang kebanyakan dan melampaui batas akan membuat hati menjadi mati.

Sebagaimana banyak makan dan banyak tidur bisa mematikan hati dan melemahkan tubuh. Begitu juga banyak tertawa bisa mematikan hati dan melemahkan tubuh. Jika hati sudah mati, maka hatinya tidak akan bisa terpengaruh dengan peringatan Al Quran dan tidak akan mau menerima nasehat.

Dalam hadis lain Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, diriwayatkan oleh Ahmad dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menanya Jibril, “Kenapa saya tidak pernah melihat malaikat mikail tertawa? Jibril menjawab, “Malaikat Mikail tidak pernah ketawa sejak Allah menciptakan neraka.” (HR. Ahamd).

Tertawa dan senda gurau, tentu bukan tidak boleh. Hanya saja, tertawa sesekali atau ketika keadaan mengharuskan dia untuk tertawa, maka ini adalah hal yang diperbolehkan. Tetapi  bukan termasuk tuntunan Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam jika seorang itu tertawa sampai terbahak-bahak. Karenanya tertawa terbahak-bahak adalah hal yang dibenci walaupun tidak sampai dalam hukum haram.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam pun pernah bersenda gurau. Tapi senda gurau Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tetap dalam hal yang benar dan tidak berdusta. Bercanda dan menyisipkan dusta untuk membuat orang lain tertawa, maka hukumnya haram.

Dalam Al Mawsu’ah Al Fiqhiyyah (34: 208) disebutkan, “Berdusta saat bercanda tetap haram sebagaimana berdusta dalam keadaan lainnya. Ada sebuah hadis menyebutkan, dari Ibnu ‘Umar ra, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam  bersabda, “Aku juga bercanda namun aku tetap berkata yang benar.” (HR. Thobroni dalam Al Kabir 12: 391. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits tersebut shahih dalam Shahih Al Jaami’ no. 2494).” Wallahua’lam.

 

 

Akibat Banyak Tertawa Read More »