Thursday, April 25, 2024
HomeBeritaPalestinaNetanyahu tolak respon Hamas soal pertukaran tahanan

Netanyahu tolak respon Hamas soal pertukaran tahanan

Gencatan senjata
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memimpin rapat kabinet mingguan di Kementerian Pertahanan di Tel Aviv pada 7 Januari 2024. (Foto oleh RONEN ZVULUN / POOL / AFP)

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan  kemenangan total di Gaza adalah target dari militernya dan menolak tawaran terbaru dari Hamas untuk melakukan gencatan senjata.

Netanyahu memperbarui janjinya untuk menghancurkan Hamas. Dia mengatakan tidak ada alternatif lain bagi Israel selain menyebabkan keruntuhan Hamas.

“Sehari setelahnya adalah hari setelah Hamas. Seluruh Hamas,” katanya pada konferensi pers, dan menegaskan bahwa kemenangan total melawan Hamas adalah satu-satunya solusi terhadap perang Gaza, melansir Reuters, Rabu (7/2).

Hamas telah mengusulkan gencatan senjata di Gaza selama empat setengah bulan, di mana semua sandera akan dibebaskan

Kelompok tersebut juga mendesak Israel menarik pasukannya dari Jalur Gaza dan kesepakatan akan dicapai untuk mengakhiri perang.

Tawaran Hamas, yang isinya pertama kali dilaporkan oleh Reuters, merupakan tanggapan terhadap proposal sebelumnya yang dibuat oleh kepala mata-mata AS dan Israel serta disampaikan ke Hamas pekan lalu oleh mediator Qatar dan Mesir.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membahas tawaran tersebut dengan Netanyahu setelah tiba di Israel setelah melakukan pembicaraan dengan para pemimpin Qatar dan Mesir, negara-negara yang bertindak sebagai mediator.

Blinken kemudian bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Ramallah.

Israel memulai serangan militernya setelah militan dari Gaza yang dikuasai Hamas menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang di Israel selatan pada 7 Oktober.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 27.585 warga Palestina dipastikan tewas, dan ribuan lainnya dikhawatirkan terkubur di bawah reruntuhan.

Sejauh ini hanya ada satu gencatan senjata, yang hanya berlangsung seminggu pada akhir November 2023 lalu.

Israel sebelumnya mengatakan mereka tidak akan menarik pasukannya keluar dari Gaza atau mengakhiri perang sampai Hamas dilenyapkan.

Namun sumber-sumber menggambarkan Hamas mengambil pendekatan baru terhadap tuntutan lamanya untuk mengakhiri perang, dan kini mengusulkan hal ini sebagai masalah yang harus diselesaikan dalam perundingan di masa depan dan bukan sebagai syarat untuk gencatan senjata.

Sebuah sumber yang dekat dengan perundingan mengatakan usulan tandingan Hamas tidak memerlukan jaminan gencatan senjata permanen sejak awal, namun mengakhiri perang harus disepakati sebelum sandera terakhir dibebaskan.

Pizaro Idrus
Pizaro Idrus
Pengajar HI Universitas Al Azhar Indonesia, Mahasiswa PhD Hubungan Antarbangsa Universitas Sains Malaysia.
ARTIKEL TERKAIT
- Advertisment -spot_img

Most Popular