istanbul

14 Tersangka Daesh/ISIS Ditangkap di Turki

GAZA MEDIA, ISTANBUL – Pasukan keamanan Turki menangkap 14 orang, termasuk 13 warga negara asing, yang diduga terkait dengan kelompok teroris Daesh/ISIS di Istanbul, kata sumber keamanan, Kamis (16/12), seperti dikutip dari AA.

Tim polisi anti-teror melancarkan operasi untuk menangkap para tersangka, yang diyakini sebagai bagian dari kelompok yang merencanakan serangan atas nama Daesh/ISIS, kata sumber yang namanya dirahasiakan terkait pembatasan berbicara kepada media.

Sebagai bagian dari penyelidikan, polisi melakukan penggerebekan serentak di 15 lokasi pada sembilan distrik metropolis.

Materi digital dan dokumen organisasi juga disita selama penggerebekan.

Turki adalah salah satu negara pertama yang mendeklarasikan Daesh/ISIS sebagai kelompok teror.

Sejak itu, negara tersebut telah diserang oleh kelompok teroris itu beberapa kali.

Mereka telah melakukan setidaknya 10 bom bunuh diri, tujuh serangan bom, dan empat serangan bersenjata, menewaskan 315 orang dan melukai ratusan lainnya.

Sebagai balasan, Turki meluncurkan operasi anti-teror di dalam dan luar negeri untuk mencegah serangan lebih lanjut.[]

14 Tersangka Daesh/ISIS Ditangkap di Turki Read More »

Pakar Global akan Bahas Efektivitas Hukum Internasional Masalah Palestina

GAZA MEDIA, ISTANBUL – Pejabat saat ini dan mantan pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan serta pakar hukum global akan berkumpul pada Senin depan untuk membahas efektivitas hukum internasional terkait masalah Palestina, (28/11).

“Ini adalah salah satu konferensi langka yang membahas efektivitas dan prospek hukum internasional untuk Palestina,” kata Hassan Ben Imran dari Organisasi Hukum untuk Palestina yang berbasis di Inggris, yang menyelenggarakan acara pada Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina seperti dikutip dari AA.

Dia mengatakan konferensi virtual akan mengundang sekitar 15 pembicara dari seluruh dunia “yang akan membahas pengalaman mereka di Palestina dan tantangan yang mereka hadapi dalam menegakkan hukum internasional di Palestina.”

“Kami akan mengeksplorasi apakah permintaan pertanggungjawaban, dalam hal penerapan hukum internasional, benar-benar ditegakkan di Palestina,” ujar dia, seraya menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk bertukar pikiran tentang bagaimana memastikan tindakan diambil di lapangan ketika menyangkut hukum internasional di Palestina.”

Michael Lynk, pelapor khusus PBB saat ini untuk Palestina, dan pendahulunya John Dugard dan Richard Falk akan mengikuti konferensi tersebut, sementara peserta lainnya termasuk mantan pejabat PBB, pemimpin LSM internasional, anggota Parlemen Eropa, dan pakar hukum dan hukum pidana terkemuka.[]

Pakar Global akan Bahas Efektivitas Hukum Internasional Masalah Palestina Read More »

Polisi Turki menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa wanita di Istanbul

GAZA MEDIA, TURKI – Pawai untuk Hari Internasional Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan yang dihadang oleh polisi anti huru hara.  Polisi Turki menembakkan gas air mata dan peluru karet pada Kamis untuk memukul mundur ribuan orang, banyak dari mereka perempuan, yang turun ke jalan di Istanbul untuk memperingati Hari Internasional Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan.

Protes, bagian dari satu minggu mobilisasi nasional, terjadi di tengah seruan agar Turki bergabung kembali dengan Konvensi Istanbul, perjanjian penting untuk melindungi perempuan yang mencakup 45 negara dan ditandatangani di kota terbesar Turki pada 2011. Sementara Turki adalah negara pertama yang menandatangani konvensi tersebut, pada bulan Juli Turki juga menjadi yang pertama menarik diri dengan pemerintah Presiden Recep Tayyip Erdogan mengklaim inisiatif tersebut telah “dibajak oleh sekelompok orang yang mencoba untuk menormalkan homoseksualitas”.

Wanita Turki telah melakukan protes massal dua kali atas penarikan itu, pada bulan Maret ketika Erdogan pertama kali mengumumkan niatnya untuk mundur, dan sekali lagi pada bulan Juli, ketika langkah itu menjadi resmi. Erdogan berpendapat undang-undang yang ada di Turki sudah memberikan perlindungan yang cukup bagi perempuan, tetapi kelompok hak-hak perempuan di negara itu mengatakan konvensi tersebut memberikan peta jalan untuk undang-undang penting yang tidak pernah sepenuhnya diterapkan oleh pemerintah.

Setidaknya 285 wanita telah dibunuh oleh pria sejauh ini pada tahun 2021 di Turki, menurut platform We Will Stop Femicide, sebuah organisasi non-pemerintah yang melacak insiden semacam itu dan melobi agar para pembunuh diadili.

Pada hari Kamis, Menteri Dalam Negeri Turki mengakui statistik kementeriannya sendiri tentang pembunuhan wanita di negara itu menunjukkan tahun ini berada di jalur yang melebihi tahun lalu dengan 251 wanita terbunuh pada 15 November, dibandingkan dengan 268 pada tahun 2020 tetapi pemerintah sedang berupaya untuk membawa jumlah itu turun.

Bagi banyak wanita di Turki, klaim pemerintah bahwa mereka tertarik untuk melindungi mereka sulit dipercaya, terutama setelah penarikannya dari Konvensi Istanbul.

“Perempuan memenuhi jalan-jalan karena di Turki dan di seluruh dunia, kekerasan laki-laki meningkat,” kata Gokce, 25 tahun, dari Jaringan Pertahanan Perempuan, sebuah organisasi yang menghubungkan aktivis perempuan di seluruh negeri, kepada Al Jazeera.

Gokce mengatakan Konvensi Istanbul adalah produk kerja bertahun-tahun oleh para aktivis hak-hak perempuan, dan bahwa meskipun Turki tidak pernah sepenuhnya memenuhi kewajiban yang tercantum di dalamnya, penarikan itu mengejutkan.

“Erdogan menarik diri dari Konvensi Istanbul dalam satu malam, dengan alasan menyebarkan homoseksualitas,” katanya. “Para feminis menulis konvensi ini, dan mereka berjuang untuk menerapkannya. Mereka pergi dari satu pengadilan ke pengadilan berikutnya untuk menerapkannya dan itu masih belum sepenuhnya diterapkan di Turki. Seharusnya tidak hanya menjadi keputusan satu orang untuk menarik diri darinya. ” []

Polisi Turki menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa wanita di Istanbul Read More »