Kesaksian 3 Tawanan Disiksa Selama Penahanan

GAZA MEDIA, RAMALLAH – Badan Urusan Tawanan dan Mantan Tawanan mengatakan, “Tiga tawanan di penjara pendudukan Israel menjadi sasaran berbagai jenis penyiksaan fisik dan psikologis, dan pelecehan, selama proses penangkapan mereka, dan selama interogasi di ruang bawah tanah penyelidikan.”

Dalam pernyataan pers, hari ini, Minggu, Badan Urusan Tawanan menjelaskan bahwa pasukan pendudukan menggunakan metode arogan dan mengerikan terhadap tawanan Palestina, dan itu menyentuh penderitaan tiga tawanan selama penahanan mereka.

Badan menunjukkan bahwa tawanan Ahmed Awaisa (27 tahun), dari kamp Al-Fara’ di provinsi Tubas, ditangkap ketika dia pergi ke Hebron untuk bekerja di pesta pernikahan, dan ditahan di pos pemeriksaan militer dadakan di dekat kota Jericho. Setelah itu dia diborgol dan disekap. Israel membiarkannya di ruang terbuka dalam cuaca dingin menusuk tulang. Kemudian dia dipindahkan ke kamp Hawara, yang tinggal selama 9 hari di tengah kondisi yang sangat sulit dan kondisi yang tidak cocok untuk kehidupan manusia dan makanannya sangat buruk, selain adanya toilet di luar, dan mereka hanya diperbolehkan menggunakannya pada jam-jam tertentu, kemudian dia dipindahkan ke kamp Salem dan kemudian ke penjara Megiddo.

Sementara tawanan Abdel Rahman Shtayyeh (33 tahun), dari desa Tal, barat daya Nablus, dan pasukan pendudukan menyerbu rumahnya di malam hari secara brutal dan merusak isinya, yang menyebabkan keadaan panik terhadap anak dan istrinya yang sedang hamil. Kemudian matanya ditutup, tangannya diikat, dan dia dipaksa untuk menandatangani kertas sita sejumlah sekitar 1950 shekel, dan kemudian mereka membawanya ke kamp Hawara. Lalu pendudukan tentara memindahkannya ke pusat interogasi Petah Tikva untuk diinterogasi. Dia tinggal di dalam sel selama 20 hari, di mana dia diinterogasi setiap hari, selama berjam-jam, dalam kondisi yang sangat buruk.

Sementara tawanan Hudhayfa Shehadeh, 23, dari kota Urif, selatan Nablus, Israel menyiksanya ketika dia, istri dan keluarganya sedang dalam perjalanan ke Al-Quds untuk mengunjungi Masjid Al-Aqsha yang diberkati. Dia dipindahkan ke sel “Petah Tikva”, di mana dia digeledah, dihina, dihina, dan diancam akan menahannya dalam penyelidikan, di samping kondisi sel yang tidak sehat, yang tidak cocok untuk manusia untuk bisa hidup, karena sempit, tanpa jendela, dan tidak ada komunikasi di dalamnya dengan dunia luar. Dia tetap di sel selama 27 hari, setelah itu dia dipindahkan ke pusat penahanan Megiddo.[]

Kesaksian 3 Tawanan Disiksa Selama Penahanan Read More »