Prospek Eskalasi Israel Terhadap Gaza

Sebagian besar pengamat di Israel, termasuk analis strategis Amos Harel di surat kabar Israel Haaretz pada 24 Desember 2021, melihat bahwa kesenjangan besar antara sikap perlawanan dan pendudukan Israel pada masalah kesepakatan pertukaran tawanan, selain kurangnya tekanan publik atau opini publik Israel yang mendukung tercapainya kesepakatan pertukaran tawanan, mencegah kemajuan menuju dua tujuan strategis lainnya bagi para pihak yang bertikai di Gaza. Dua tujuan stategis lainnya tersebut , yaitu: proyek-proyek besar untuk rekonstruksi Gaza dan gencata senjata jangka panjang.

Sementara dia menganggap bahwa prospek untuk mengatasi kesenjangan ini tampaknya terbatas. Seperti para pengamat lainnya dia berpendapat, “bahwa margin manuver di daerah ini untuk pemerintah Bennett-Lapid sempit dan terbatas.” Selain itu juga detonator-detonator ledakan lain di front Gaza , yang selalu digambarkan rapuh atau mudah terbakar setiap saat, seperti praktik-praktik yang dilakukan pendudukan Israel dan pemukim Yahudi terhadap orang Palestina di al-Quds dan Tepi Barat, dan terhadap para tawanan di dalam penjara. Tentu saja, pendudukan Israel memikul tanggung jawab atas krisis di kawasan itu.

Menjadi jelas sedikit demi sedikit bahwa sebab-sebab eskalasi terhadap Gaza masih ada, yang paling penting dan utama adalah blokade. Ini tidak berarti bahwa kita pasti berada di gerbang pertempuran. Sebaliknya, kemungkinan-kemungkinan itu meningkat dan bertambah, meskipun ada upaya “pemadaman” dan “terapi situasional” terbatas yang bertujuan untuk mengabadikan situasi krisis di kawasan tersebut, tetapi di bawah kendali Israel. Maka menciptakan solusi, dalam kondisi apapun, sebagian besar bertentangan dengan kebijakan brutal pendudukan Israel dan bertentangan dengan kepentingan orang-orang Palestina yang rentan yang berada di bawah penindasan pendudukan Israel dan agresi para pemukimnya.

Salah satu alasan terpenting untuk “manajemen krisis” yang mungkin adalah mentalitas Israel yang didasarkan pada militerisme dan konsep keamanan, dan perlunya ada atau menciptakan ancaman keamanan yang berkelanjutan, beberapa di antaranya dibesar-besarkan. Masalah ini menghasilkan manfaat substansial, di antaranya adalah menghidupkan kembali “perekat” atau ikatan yang mengontrol kohesi berbagai “masyarakat pemukiman” yang berbeda secara budaya dan ideologis secara jelas.

Ancaman ada, “gencatan senjata” mereka menembak. Ancaman tersebut memperkuat kepemimpinan “dalam fenomena berkumpul di sekitar pemimpin dalam krisis,” terutama di bawah pemerintahan Bennett-Lapid yang rapuh dan secara fundamental kontradiktif dalam hal politik dan ideologi di antara komponen-komponennya. Dan dalam perjalanan, para kontraktor keamanan bisa mewujudkan lebih banyak anggaran dan keuntungan materi yang sempit, dan bisa jadi strategi “perang MPM” “pertempuran antar perang”, itu adalah tamsil-tamsil dalam konteks ini.

Para pemimpin pendudukan Israel menyadari bahwa masalah “mengelola situasi krisis di bawah kendali” adalah meningkatnya kemampuan musuh yang mereka hadapi, yaitu perlawanan Palestina, dalam semua aspek-aspek strategis, militer dan politik. Dan mereka telah merasakan sesuatu dari itu di front “pertempuran melawan kesadaran”, “konflik otak”, dan menggagalkan rencana-rencana dan inisiatif-inisiatif pendudukan di banyak tingkatan.

Mereka takut bahwa pencapaian ini akan berpindah ke bidang militer dan politik tradisional yang mungkin tidak kalah pentingnya daripada front kesadaran dan bidang menggagalkan rencana-rencana pendudukan. Dengan kata lain, perlawanan mampu merebut dan menguasai inisiatif militer dan politik, dan ciri-cirinya mulai tampak di cakrawala sejak inisiatif perlawanan untuk mempertahankan al-Aqsha dan kampung Sheikh Jarrah pada Mei 2021. Di mana kali ini Israel mengkhawatirkan, inisiatif militer Palestina untuk meningkatkan kemungkinan menyelesaikan kesepakatan pertukaran tawanan.

Dengan demikian, bertambahlah kemungkinan-kemungkinan eskalasi, dan karena itu dibutuhkan persiapan dan kesiapan Palestina. Dan manuver militer “Perisai al-Quds” yang digelar di Gaza tidak jauh dari masalah ini.[]

(Sumber: Palinfo)

Prospek Eskalasi Israel Terhadap Gaza Read More »